~ Tuhanku, permudahkanlah segala urusanku. Limpahi daku dengan rahmat dan keredhaanMu. Berikanlah kekuatan untukku menempuh segala ujian daripadaMu melalui kesabaran yang tiada terbatas. Tetapkanlah imanku hanya pada jalanMU.. di dunia dan di akhirat.. amiin.. ~

Thursday, December 25, 2008

Bicara Qasih


**************************************************

"Tidak semua kegembiraan hari ini

meraih kebahagiaan hari esok

dan

tidak semua kepedihan semalam

menggamit kelukaan hari depan."

***************************************
**************************

Wednesday, December 24, 2008

Berbicara Tentang Hidup


Kata pujangga
hidup suatu hakikat
katanya..
hidup perlukan pengorbanan
tapi kata bijaksana
hidup suatu cabaran
ke arah realiti yang nyata.

Di sana pendita berhujah
hidup satu penentuan
menuju jalan yang kekal.

Dalam senyuman
seorang bapa berbicara
tentang pahit sebuah kehidupan
katanya..
hidup umpama hempedu
namun
di baliknya terhias setitis madu.

Dan di sini
seorang aku terdiam
dalam bicara sunyi
dingin bersama
dakapan si ibu tua.


Saturday, December 20, 2008

Sebuah Ceritera

Suatu petang..

Bila mata ini kubuka, terbentang di hadapanku.. pulau mimpi yang sering mengunjungi anganku. Dengan ombak yang memutih dan kilau buih-buihnya memukau asyik yang bukan sedikit.

Lalu aku memilih untuk kujelajahi pulau ini seperti dalam lenaku. Sapaan bayu bagai mengajak aku untuk terus membenamkan setiap langkahku ke arah pulau ini yang cukup mempesonakan. Aku jadi leka dengan sentuhan mata yang begitu mengujakan. Kehijauan yang mendamaikan. Tanpa fikir.. kuatur langkah ini satu demi satu...

Dan masa pun beredar..

Aku jadi begitu leka hingga tak kusedar rupanya telah terlalu jauh ku berjalan hingga tiba-tiba deru ombak bagai membisik sedar. Telah lama rupanya aku berkelana. Mengusik angan yang indah.. membelai mimpi tak sudah.

Seketika diri ini jadi begitu lelah.. dan rindu pun bertandang pada sedar yang nyata. Lalu hati berbisik.. aku harus kembali ke pantai itu.

Saat kaki ini kubenamkan kembali ke pantai itu setelah sekian lama.. dan bila kupalingkan semula wajahku ke pulau itu.. aku sedar.. hijaunya belum cukup untuk mengajak tenang. Pandangan mata ini belum cukup untuk menghias damai. Rupanya aku terlalu cepat menilai pada pandang pertama yang tersentuh di mata..

Perhitunganku..

Telah ku bawa laraku ke pulau ini satu ketika dulu. Kini kubawa ia kembali ke pulau mimpi ini tapi kali ini dalam lenaku yang jaga.

Dulunya.. beberapa kali aku hampir lemas sendiri di pantai itu yang bernama kehidupan. Ketika itu aku cuba mencari dan mengharapkan agar ada ranting-ranting ketabahan dan dahan-dahan kesabaran yang dibawa arus untuk ku berpaut. Setelah beberapa kali kutelan dan kuminum kemasinan air di pantai itu, akhirnya kutemui apa yang kucari selama ini.. mutiara kehidupan.

Dan di pulau mimpi ini aku miliki segala-galanya yang bernama ilusi. Tapi mutiara yang kugengggam kini tak mungkin lagi menjemput lena yang panjang hanya untuk merealitikan sebuah ilusi.. kerana di dalamnya tersimpan sebuah pengalaman yang disulami dengan jalur-jalur kematangan. Diwarnai dengan kasih sayang yang terlalu putih untuk dikotori. Terlalu sukar untuk dicari lagi warna sebegini dalam hidup hari ini...

Monday, December 15, 2008

Lakaran Kehidupan


Kata orang:
melakar hidup tak semudah
menarikan mata pena.

Lakaran hidup
berliku
bersilang
beronak
beranjau.

Adakala menagih
adakala menuntut
adakala memberi
adakala menerima.

Friday, December 12, 2008

Bening Fajar Idul Adha

sekian lama aku menjadi anak rantau yang berkelana di tempat orang tidak memungkinkan aku untuk melupai tempat mulanya aku mengenal dunia.. tempat di mana aku belajar memahami erti ikatan kekeluargaan juga kasih sayang yang sebenarnya terlalu aneh untuk ditafsirkan.

lalu.. setelah sekian lama berkelana mencari harga diri.. akhirnya dalam bening fajar idul adha.. aku kembali membawa seberkas ingatan.. aku kembali mencari cantuman-cantuman memori yang kian hilang. aku yang terlalu dingin untuk menumpahkan walau setitis air mata dulunya.. kini mutiara itu begitu senang bergenang di birai mata. atau telah terlalu murahkah nilai air mata itu kini? atau telah tewaskah seorang aku dalam perjalanan masa dan usia?

ku cuba hitung lewat hari semalam dan keterbatasan hari ini.. akhirnya aku menjadi lelah sendiri mencuba jalinkan perjalanan hidupku yang terlalu banyak onak dan duri. namun dalam keterbatasan itu kupanjatkan syukurku pada-Nya yang tidak pernah meninggalkan aku jauh daripada kasih sayang-Nya. rupanya aku tidak sendiri dalam mamai.. aku tidak bisu dalam kesenyapan.

biarpun banyak likunya yang harus kulalui untuk berada di tempatku sekarang.. aku akur dengan ketentuan-Nya. sesungguhnya kita cuma mampu merancang namun perancangan Allah lebih sempurna melebihi segala-galanya.

saat jemari ini membelek satu persatu potret yang pernah singgah dan menyentuh hidupku.. hati ini berbicara..

“Ya Allah.. sesungguhnya Engkau telah kurniakan mereka laluan yang amat mudah. namun aku bersyukur walaupun perjalanan hidupku tidak semudah mereka.”

Wednesday, December 10, 2008

Tinta Kata


********************************************

“Pengorbanan

tidak akan terhenti

selagi

hidup ini

belum ternoktah.”


******************************************

Simpati


Simpatiku pada alam
lenturnya kian membongkok
simpatiku pada hidup
mekarnya penuh berduri
namun simpatiku
pada simpati
lebih dari simpatiku
pada alam dan hidup
kerana simpati
yang kusimpatikan
cuma mampu menatap
dengan wajah kedukaan
sedangkan simpati itu
tetap terpasung
oleh suratan dan azali.


Thursday, December 4, 2008

KaSiH

"KASIH..
adalah cantuman segala rasa
yang menjadikan ia
sesempurna keinginan..."

Tuesday, December 2, 2008

Jalan Itu..

Kususuri jalan itu
jalan yang sama
yang telah kulalui sebelumnya
cuba kucari tiap derap sepatu
yang telah kutinggalkan semalam.

Jalan yang sama
saat semalam kususun langkah
di atas garis-garis luka
kini... yang tertinggal hanya bayangan
tanpa warna.

Jalan itu..
yang tidak indah pada pandangan mata
di kirinya onak kanannya sembilu
antara langkah yang kuatur
antaranya becak yang berona
tidak hitam tidak juga putih.

Jalan itu yang pernah kutelusuri
mengajarku agar lebih berhati-hati
mengajarku agar kembali mengingati
mengajarku agar tidak melupai
perjalanan yang pernah kulalui
tiap langkah yang pernah kutinggalkan
mengajarku untuk menoleh.. sesekali
agar tidak kubawa lumpur yang sama
saat kutinggalkan jalan itu
untuk kesekian kalinya...

Sunday, November 30, 2008

Erti Sebuah C.I.N.T.A.

terhibur dengan telatah anak-anak kecil dan dalam masa yang sama melayan kerenah si cilik bukan hanya untuk melangsaikan tanggungjawab yang perlu kugalas ke bahu tapi sememangnya aku cukup menyenangi kerja ini.. biarpun seorang teman pernah membangkang apabila aku nekad melepaskan jawatan sebagai tutor/pensyarah di sebuah kolej swasta hanya untuk menerima tawaran sebagai seorang guru di sekolah rendah.

kata-katanya yang masih kuingat..

“dah jadi tutor/pensyarah.. kenapa nak pilih cikgu? orang lain makin naik ke atas.. kenapa nak turun pula? kalau dari pensyarah biasa lepas tu jadi prof. madya.. memang la patut. ini.. dah elok jadi pensyarah.. tiba-tiba nak jadi cikgu...”

jawab ku..

“pensyarah, prof. madya atau cikgu.. bidang yang sama.. semuanya untuk mendidik manusia agar benar-benar menjadi manusia. yang penting.. apa yang kita sampaikan.. dapat mereka faham.. terima.. dan ilmu tu dibawa sampai bila-bila.. ke mana pun mereka pergi.. di mana pun mereka berpijak.”

aku sememangnya mencintai kerja ini.. memberikan diriku ketenangan. dari sehari ke sehari menjadikan aku seorang yang lebih sabar menghadapi hari mendatang. benar kata orang.. melakukan kerja yang kita minati akan memberikan kita ketenangan yang menyeronokkan dan bila kita berhadapan dengan kesukaran.. segalanya kelihatan mudah kerana tanggungjawab yang tergalas itu turut digalas dengan rasa cinta yang mendalam..

Saturday, November 29, 2008

SaHaBaT..

Sahabat
saat kulihat kau menahan segala kesakitan
ingin kukongsikan rasa itu denganmu

Sahabat
tika kulihat air mata di pipimu
kurasakan basahnya di pipiku

Sahabat
tatkala kulihat matamu terpejam
ku tau kau cuba mencari tenang di situ
untuk kau redakan perit sakitmu

Lalu kupejamkan mataku
untuk kurasai getirmu
agar dapat kupinjamkan tenangku
untuk kau redakan resahmu

Sahabat
bila kulihat senyum menari di bibirmu
kurasai bahagia bernyanyi di hatiku
dan saat itu ku tau..
kumasih punya dirimu
untuk kusandarkan piluku
untuk kukongsikan tawaku
bersamamu...

Janji Yang Tertangguh..

Adakalanya kesibukan menyebabkan janji yang terlafaz atau terlakar sering tertangguh untuk ditunaikan sehingga ada hati yang mungkin kian menjauh.. bukan tiada kesudian yang bermukim di hati namun.. tanggungjawab yang tergalas menuntut agar janji yang dibuat terpaksa dilupakan buat seketika.

buat kak iris.. yang kian dekat di hati walau tak pernah bersua.. juga buat kamezaim yang sentiasa sudi mengunjungi laman Qasih.. terima kasih buat kalian..

di sini.. Qasih tunaikan janji yang tertangguh.. seadanya.. tiada yang lebih sempurna melainkan Dia.. kerana itu.. hanya ini yang mampu Qasih berikan kerana Qasih hanyalah hamba-Nya yang jauh dari kesempurnaan..


1.take a recent picture of yourself or take a picture of yourself right now
2.don't change your clothes, don't fix your hair..just take a picture
3.post that picture with NO editing
4.post this instruction with your picture
5.tag 10 people to do this.

Saturday, November 22, 2008

Seketika merehatkan minda...

seketika merehatkan minda dan memberi ruang pada diri berhibur setelah seminggu bergelumang dengan kursus teknologi maklumat di sekolah.. semalam aku membawa diri ke sanggar teater fauziah nawi (stefani)..

seringnya caraku memanjakan diri dan merehatkan minda adalah dengan mengunjungi mana-mana toko buku atau kalau ada kelapangan aku lebih senang tenggelam dalam ruang teater yang bagiku.. di situlah terpaparnya segala yang dipanggil kehidupan...

aku sememangnya meminati teater.. cukup unik dalam ruangnya tersendiri tapi bicaranya.. bahasanya.. tiada batas sempadan.. bagiku. aku cuma seorang penggemar juga sekadar pemerhati.. untuk itu aku selalu cuba-cuba mencuri ruang untuk hadir di pementasan teater dan selalu juga aku mengikuti persembahan stefani tapi entah kenapa.. kali ini.. aku terpanggil untuk berbicara tentang persembahan stefani (Cinta Julia) setelah tenggelam bersama monolog fauziah nawi selama satu jam.

ku akui.. seronok melihat fauziah nawi beraksi.. bermonolog. satu jam.. sebenarnya cukup mencabar bagi seorang pelakon untuk bermonolog dan dalam masa yang sama cuba untuk menghiburkan penonton.. memukau pandang agar mata tidak beralih dari pentas lakon.

namun itulah yang dilakukan oleh fauziah nawi.. auranya yang cukup mempesonakan (meminjam kata-kata ryann) telah memukau segenap ruang dan setiap mata yang ada dalam stor teater malam itu.. satu rasa yang menyentuh.. amarah yang menyentak dan rintih yang menghiris..

"Di manakah kan kutemui kamu..
Di tempat Adam dan Hawa ditemukan..
Di tempat kekasihku disemayamkan..
Ia kan junjunganmu.. takkan kau lupa Juliaku..
Lembut suaranya memanggilku..
Aku menggigil.."

- CINTA JULIA -


Monday, November 17, 2008

Kebahagiaan dalam Kehidupan

“Dalam usaha mencari kebahagiaan
kita telah kehilangan segala kebahagiaan yang lain

Kita keluar mencari kehidupan
namun kita telah jauh berpisah dari kehidupan itu sendiri

kita sering keliru..

walhal..

Kebahagiaan itu bukan satu destinasi
tetapi perjalanan itulah kebahagiaan...”


(kata-kata ini ku ambil dari filem yang pernah kutonton.. punya maksud yang begitu mendalam.. tentang kebahagiaan juga kehidupan)

Wednesday, November 5, 2008

Debat FIKIR dan RASIONAL

Bertanya pada diri
tentang takdir dan suratan
tentang hati dan budi
tentang hari ini dan semalam.

Lantas fikir membuka hikayat
rasional lantang mendebatkan.

Kata fikir:
takdir mengajak kita pasrah
suratan mengajar kita berserah.

Kata rasional:
takdir menuntut ketabahan
bukan sekadar pasrah semata
suratan menggamit kesedaran
agar tak kecundang dan hanya berserah.

Kata fikir:
hati itu lukisan keinsanan
budi itu cerminan peribadi.

Tapi kata rasional:
hati itu tak seluhur keinsanan
bertiangkan emosi berpasakkan nafsu
budi itu sekadarnya bukan peribadi
tunjangnya budaya akarnya bangsa.

Hujah fikir:
hari ini harus ditempuh
semalam harus ditinggalkan
kerana semalam telah berlalu
dan takkan mengubah hari ini.

Namun rasional tetap menegaskan:
tanpa semalam
hari ini hanyalah omongan kosong
dan igauan semata.

Monday, October 27, 2008

Aduhai.. wahai si kecil..


hari ini aku diam di situ.. memerhati tingkah si kecil pewaris bangsa. lekaku dengan pandangan yang kosong sebelum mataku berbicara dan hatiku berdetak.. apa akan jadi pada mereka.. lima atau sepuluh tahun lagi..? anak-anak itu yang kukenal, kurapati dan kumesrai setiap geraklaku dan tutur mereka.. membuat aku berfikir dan ingin sekali aku cuba mencari perbezaan di antara anak-anak itu dengan anak-anak di luar sana.

anak-anak itu yang kukenal dan kumesrai adalah si kecil yang tidak pernah mengenal erti susah dan payah yang bernama kehidupan. mereka dilahirkan dengan penuh kesenangan dan dilimpahi dengan segala kemewahan.

dengan begitu ramai anak kecil yang kutekuni setiap hari.. hanya tidak sampai separuh daripadanya adalah pewaris bangsaku sendiri.. dan hati kecil ini bagai direntap dan disentap oleh kekecewaan. memang benar bukan semuanya.. tapi yang segelintir itulah membuatkan fikirku bersoal jawab...

“Masih akan kukenalkah bangsaku yang bernama MELAYU sedekad yang mendatang?”

“Masih adakah yang bersemangat Tuah menghunus keris setia dan menjunjung ketuanan Melayu?”


atau


“Masih wujudkah lantang Jebat yang melaungkan amarah keadilan tanpa sedikit pun gentar di hati?”

segalanya.. tak ku punya jawapan...


kesalan yang terguris di hati adakalanya sukar untuk kupadamkan. betapa.. si kecil yang sewajarnya dihikayatkan dengan getir dan sukarnya perjuangan bangsa sendiri untuk utuh berdiri.. tenggelam dalam limpahan kemanjaan yang tak berpenghujung.. sehinggakan tidak mengerti untuk berdiri di atas kaki sendiri kerana segalanya telah siap tersedia tatkala mata dibuka.

aduhai.. wahai..
si kecil pewaris bangsa
bukan salahmu bermandi kemewahan
bukan silapmu dambakan kemanjaan.

aduhai.. wahai..
si kecil pewaris bangsa

moga takkan kau lontarkan kata

“ayah.. ku tak diajar..

bagaimana untuk kuteruskan hidup ini tanpamu..”

“ibu.. ku tak diajar..

bagaimana untuk bernafas tanpa dakapanmu..”
aduhai.. wahai...


Wednesday, October 22, 2008

Kehilangan

Pagi itu tika bangunnya membuka jendela hayat
dia tergamam sendiri menyelak tabir kehidupan
kian lusuh dimamah waktu dan terdiam sendiri
dia membilang sepi yang lama bertafakur.

Di situ dia kembali pada diri lalu membelai
seluruh kamar dan ranjang tidurnya
dengan mata sayu yang telah terlalu letih
memandang gerak dan tingkah
yang bernama kemanusiaan.

Lalu dengan langkah separuh lelah
dia kembali pada meja fikirnya
seperti pagi-pagi sebelumnya
petang dan malam sebelumnya
dan hari-hari sebelumnya
berbicara pada hati, rasa dan diri
pada teman yang tak pernah bersuara
tapi tetap memegang setia pada janji
segala rasa.

Namun pagi itu
adalah pagi yang baru dalam hidupnya
kerana pagi itu dia tidak lagi berbicara
pada teman yang setia dan tidak lagi
mengunjungi meja fikirnya
kerana dia telah kehilangan kata-kata
untuk terus bercerita.


Tuesday, October 14, 2008

Masih Ada Rindu...


hari ini aku menyusuri kembali laluan kenangan di tempat yang pernah aku tinggalkan dulu. seakan baru semalam kaki ini melangkah pergi dari situ. segalanya masih kelihatan sama... cuma dengan wajah yang baru.

kupandang sekeliling bagai ingin merakam kembali setiap kenangan yang ada di situ. rupanya... di situ masih ada rindu.. masih ada kasih dan masih ada sayang yang mendalam di situ. ingin sekali aku kembali ke situ dan mengulangi semula segala yang telah aku tinggalkan.

ketika aku mengira kembali tiap detik yang telah kutinggalkan jauh di dinding kenangan yang telah terpahat di setiap penjuru tempat itu... tiba-tiba sebaris kata-kata yang sering kudengar bermain di minda...

“untuk apa dikenang perkara yang telah berlalu...?”

“kenapa ingin mengulang kembali apa yang telah ditinggalkan? bukankah apa yang ada hari ini sudah lebih baik?”

aku mengeluh sendiri dan bertanya diri... salahkah untuk kembali semula ke pangkal jalan kalau itu mampu menjadikan kita manusia yang lebih baik dari hari ini? salahkah untuk mengenang kembali hari-hari semalam yang telah ditinggalkan... kalau ianya meninggalkan seribu satu kemanisan yang mampu mengundang senyum di hati?

ya.. serasa aku ingin kembali ke situ sekali lagi. empat tahun membina kenangan dan mengumpul pengalaman menjadikan aku sukar untuk melupakan tempat itu. di situ aku kenal erti manusia dan kemanusiaan. di situ aku kenal tingkah dan laku manusia.

hakikatnya.. tempat itu banyak mengajar aku menjadi manusia yang sebenarnya manusia. manusia yang penuh dengan rasa kemaafan... penuh dengan rasa amarah jua penuh dengan rasa kesedaran dan insaf diri.

di situ.. aku kenal diri.. kenal hati.. kenal rasa juga kenal jiwa. banyak kali atau lebih tepat seringkali aku berdepan dengan kepuraan manusia menjadikan aku berpijak pada nyata. pernah aku berdepan dengan manusia yang menjadikan pangkat dan wang ringgit sebagai nilaian rasa hormat. juga bukan sekali dua aku bertemu dengan kesantunan Melayu yang kian pudar.

walau apa sekalipun... tempat itu banyak mengajar aku mengenal manusia dan kemanusiaan. dan tatkala aku kembali ke situ untuk kesekian kalinya.. dapat kurasakan.. masih ada rindu di situ. rindu yang mengajar aku mentafsir makna hidup ini dalam ruangnya sendiri... yang tidak kutemui dari mana-mana naskhah yang kemas tersusun di tempatnya.

Wednesday, October 8, 2008

Dunia dan Isinya


Beralah bukan semestinya kalah
menang tak semestinya juara
umpama tangis dan tawa
ada titis yang luruh mencalar jiwa
ada titis yang jatuh menjemput bahagia
umpama tawa terukir membawa madu
ada masanya membawa hempedu.

Inilah dunia dan ceritanya
inilah kehidupan dengan tingkahnya
seringnya mendamba pada yang jahil
meminta pada yang bakhil.

Aduhai..
dunia dan isinya
ibarat si buta mengaku celik
ibarat mengadu pada si pekak
si bisu melaungkan amarah keadilan
sedang yang celik - melihat, mendengar
namun terkunci hatinya
tertutup mulutnya
tenggelam bersama
laungan suara kepalsuan
sedang kebenaran, keadilan
terus buta, pekak dan bisu.

Monday, September 29, 2008

Buatmu Yang Bergelar SAHABAT..

Di sini tiada getar suara yang bertingkah memeriahkan suasana. Hanya getar rasa yang bermukim jauh di sudut hati yang paling dalam.. disentuh dan tersentuh oleh lirikan tinta yang bisu. Di sini tatkala tinta bermadah kata.. Qasih persembahkan buatmu yang bergelar sahabat.. biarpun bicara dan senda kita hanya di maya ini.. amat Qasih hargai.. lalu terimalah...


( Buat semua yang sudi berkunjung ke teratak kecil Qasih... TERIMA KASIH daripada Qasih buat semua. Dan sudikanlah terima pemberian kecil ini daripada Qasih.. SALAM DI AIDIL FITRI BUATMU SAHABAT )

Monday, September 22, 2008

Hatiku tersentuh lagi...

kubuka mata yang terpejam. cuba mencari seraut wajah itu. wajah yang kudambakan sekian lama. wajah yang kurindukan berkurun lama.

di situ kulihat wajah itu. wajah yang kuinginkan mengisi segenap ruang yang sarat dengan rindu yang tertahan. kurenung wajah yang mendamaikan itu tapi hanya seketika. pantas.. waras menyedarkan aku. wajah di depanku ini bukanlah wajah yang ingin kusentuh kasihnya. hanya iras yang sama... tapi mataku tetap pada wajah itu seakan aku melihat dia berada di depanku.

sesaat hati rasa disentuh. mata kian kabur dan... rindu yang tak tertahan akhirnya gugur jua.. rintik di jari. entah mengapa.. rasa mengajak pilu lalu mengundang sebak yang bertandang.

walaupun bukan dia di depanku namun pandangan ini bagai terkaku di situ. sesungguhnya aku merindui saat-saat itu...

setiap kali aku pulang... dia satu-satunya yang setia menunggu. seawal subuh, dia telah siap sedia menantikan kepulanganku. perhatiannya itu cukup membuatkan aku terharu. tutur dalam bicaranya yang masih kuingat... hadir aku dinanti tanpa sabar kerana hanya aku satu-satunya yang cukup betah melayan kerenahnya.

aku yang begitu payah untuk menitiskan air mata akhirnya tewas jua. ujaran kata-kata yang kudengar itu tanpa sedar telah melembutkan hatiku yang sekeras batu.

tiba-tiba lamunanku terhenti membawa aku ke alam sedar. kembali kucari wajah itu. kurenung dari atas ke bawah sambil fikirku ligat berbicara. kalau tidak dihitung kesabaran, ingin saja aku mendekati wajah di depanku itu untukku luahkan segala persoalan yang bermain di mindaku saat ini.

“atuk nak ke mana?”

“atuk seorang saja?”

“atuk tinggal dengan siapa?”

“kenapa atuk jalan seorang diri?”

rupanya dalam sedar yang berbeka di hati, aku mengeluh sendiri bila mengenang sikap segelintir manusia yang cukup miskin kasih di hati. mungkin aku yang dibesarkan dengan kasih sayang seorang datuk dan nenek begitu mudah tersentuh hatiku bila melihat seorang tua berjalan sendirian membawa nasib diri. pantas fikirku membayangkan dia yang kusayang berjalan sendirian di kota besar ini.. tanpa ditemani. lalu hatiku tersentuh lagi....


( Hari ini genaplah 5 tahun Tok Wan pergi.. serasa baru semalam suaranya menyapa telingaku.. senyumnya menghias pandangku. hati ini rindu.. terlalu rindu dan akan tetap rindukan hari-hari semalam.. cerita tentang seorang cucu dan datuk... Al-Fatihah buat Tok Wan... )

Thursday, September 18, 2008

cInTa


cInTa
bukan untuk dikejar
juga bukan untuk dicari...


cInTa
juga tidak mengejar
dan tidak mencari...


Bila ada getar di hati
di situlah ada cInTa
yang telah tertulis sejak azali...

Saturday, September 13, 2008

Satu Ketika.. Kukorbankan Segala

seketika fikiran ini melayang jauh ke satu masa yang silam. seperti hanya jasad yang bersimpuh di sini sedang minda dan hayalku telah kembali mengutip tiap langkah yang kuatur pada hari-hari semalam yang telah kutinggalkan.. yang kenangannya cuma berbayang di minda. terkadang hilang.. terkadang jerihnya mengusik ketenangan hari ini.

masih kuingat..
satu ketika...

tidak pernah terfikir di benakku.. tentang perancangan hari ini apalagi untuk merancang hari esok. aku seakan tenggelam dalam ruang yang terbatas, lemas dalam arus kesibukan yang tak pernah surut. Hidupku, mindaku dan jasadku pada saat itu hanya satu...kerja. aku dambakan segalanya pada kerja sehingga aku lupa betapa indahnya sinar mentari kerana pulangku sering bertemankan sinar rembulan. terkadang pulangku diiringi titisan embun pertama yang menyentuh bumi.

kuserahkan segala pada yang bernama kerja. seringnya diri ini dihujani dengan leteran kerana aku cukup tidak betah berlama-lama bergurau-senda bersama keluarga. di benakku saat itu hanya satu... kerja harus ku utamakan.

aku bagai lupa dunia sekelilingku. duniaku hanya teman-teman sekerja, beberapa blok bangunan yang wajib kujelajahi setiap hari, juga timbunan ratusan puluhan kerja yang menuntut tarikh akhir di luar logik akal manusia biasa. segalanya kulakukan dengan penuh minat dan tanggungjawab. tiada gaji tambahan... kukorbankan segala... cuti hujung minggu juga waktu santai dan lenaku.

ya, aku lepaskan segala yang dipanggil kehidupan. aku lupa bagaimana untuk menikmati hidup ini sebenarnya.. sewajarnya...

sehinggalah..
pada satu ketika...

sedang aku dalam perjalanan pulang dari tempat kerja, memandu dengan minda yang kosong sambil membuang pandangku ke jalan yang bertali arus... membawa aku ke alam sedar untuk aku menyoal diri.. kembali...

sehingga bila
harus kukorbankan setiap detik yang bermakna bagi sebuah kehidupan
hanya untuk memenuhi tuntutan kerja?

sehingga bila
harus ku berjaga walau dalam lena
hanya untuk ku abaikan kepentingan sendiri?

lalu kupanjatkan kesyukuran pada Ilahi kerana aku belum terlewat untuk menyedari bahawa hidup ini terlalu indah untuk dipersiakan.. terlalu manis untuk dilupakan dan terlalu bermakna untuk dibiarkan.. kerana sesungguhnya hidup ini satu anugerah yang tak ternilai!

Friday, September 5, 2008

HIJRAH


Gugus-gugus seroja yang gugur
dengan renjisan air di kali
seringnya melayarkan seribu rindu
dalam detik-detik terakhir
di saat kecundangnya
nafas keegoan
dalam dakapan
keinsafan
dan
hangatnya
rangkulan kesedaran
dibelai jemari tulus
yang rintik di pipi mulus
lalu membuahkan nekad yang rimbun
di taman impian yang satu
Hijrah!

Tuesday, September 2, 2008

KalauLAH...


satu hari yang membosankan! banyak yang ingin dilakukan tapi segalanya tertinggal begitu saja. terlalu banyak yang bermain di minda tapi segala bagaikan terpenjara di sini. tiada jalan keluar. sebagai gantinya... kebosanan yang beraja di minda dan akal.

huh.. kalaulah... satu kata yang sinonim dengan bibir dan hati manusia. sikit tak banyak.. kita sebenarnya tak boleh hidup tanpa perkataan KALAU. satu kata yang punya pengaruh buat manusia untuk menyulam rasa kesal, ketidakpuasan hati dan apa jua tafsiran, anggapan dan tanggapan negatif yang ingin kita putar balikkan menjadi seperti apa yang kita harapkan. merealitikan mimpi dan memfantasikan realiti dalam jaga dan sedar.

kalaulah semalam adalah hari ini
akan kuhentikan masa
agar rasa bahagia itu
tetap kekal selamanya.

kalau hari ini adalah semalam
akan kuputarkan kembali masa
agar hari ini bukan satu kekesalan
dan hari ini akan jadi milikku.

kalaulah.. kalaulah..
kalaulah KALAU itu tidak pernah wujud
pastinya manusia akan tahu nilainya
sebuah kesyukuran..
pastinya manusia akan faham ertinya
betapa manisnya detak detik setiap ujian.

Thursday, August 28, 2008

Maruah Merdeka


Merdeka itu
yang kurentasi melaluinya
adalah merdeka yang berdarah
merdeka itu adalah merdeka yang dijajah
merdeka itulah merdeka yang hilang
dalam laungan kemerdekaannya
yang usang dan tercarik
oleh belati kemajuan.


Merdeka yang berdarah hatinya
ditusuk tingkah anak warisan
yang terkoyak pakaian bangsanya - Melayu.


Merdeka yang hilang maruahnya
yang luka jantungnya
yang terkulai semangatnya
yang tercalar jiwanya
adalah merdeka hari ini
yang dilukai dan dicalar
oleh tangan anak bangsanya sendiri.


Merdeka hari ini
adalah kemerdekaan yang usang
yang kian hilang di dalam laungan kemerdekaan
yang terjajah di tanah sendiri
kemerdekaan yang terpenjara
dalam belenggu kekalutan
laungan penuh kepalsuan.


Merdekakah kita?

Thursday, August 21, 2008

Pencarian Tanpa Noktah

sejujurnya aku memang meminati dunia sastera dan seni, juga cukup mengagumi bahasa ibunda. aku yakinkan diri.. aku dilahirkan dengan jiwa yang satu ini. bagiku dunia yang satu ini tidak salah. dunia ini putih dalam warnanya sendiri.

tapi tika ingatan ini menerjah lewat masa kecilku...segala yang tergambar tentang dunia ini sudah cukup menggoyahkan diriku. aku disuakan dengan kepapaan, kedunguan, kemelaratan, kebodohan dan pelbagai kenegatifan dunia ini. sehingga kadangkala aku jadi ragu untuk meletakkan sederap langkahku melewati garis sempadan ke dunia khayal ini (sejujurnya itulah tafsiran yang diajarkan padaku yang sekecil anak, saat itu).

mungkin kerana aku dibesarkan dalam lingkungan manusia-manusia yang berajakan sains dan teknologi menjadikan aku sekerdil-kerdilnya tika itu. bukan maksudku bidang sains itu satu simpang yang kaku tapi aku yang sedangkal usia kecilku tika itu disuakan dengan dunia sains yang penuh jaminan. sedang dunia yang satu lagi (yang makin dekat dengan hatiku) adalah satu dunia yang malap. itulah yang aku faham hasil dari lontaran bibir-bibir tua yang telah terlebih dulu makan garam dariku.

lalu tatkala aku yang tak betah berada dalam genggaman ‘dunia realiti’ itu... lantas mengheret langkahku satu persatu atas nama tekad ke tangga menara Universiti Malaya. kuteruskan pencarianku ke singgahsana Akademi Pengajian Melayu.

di sana kuteruskan pencarian dalam pertapaan yang penuh keterasingan. kugenggam tekad... aku harus terus berdiri untuk membuktikan ‘dunia khayal’ ini mampu menjadikan aku seorang manusia yang sebenar-benarnya manusia. seorang manusia yang tidak mati jiwanya dan tidak hitam hatinya tika melangkah masuk ke dunia yang penuh cabaran.. tatkala meneruskan langkah ke alam kerja yang sukar menjanjkan suatu kepastian.

tapi bila kematangan menjengah.. aku akur. hidup ini perlu saling bergantungan. tidak ada dunia khayal atau fantasi. tidak ada dunia realiti atau nyata. apa saja dunia kita... di mana saja kita berlari, berdiri, berjalan, merangkak atau bertatih.. dan di mana sahaja dunia yang kita singgahi.. yang pasti ianya tidak akan sempurna tanpa kedua-duanya.

cuma ada masa-masanya aku ingin lontarkan rasa terkilan ini jauh dari hati bila merenungkan betapa egoisnya tanggapan yang dilemparkan pada dunia kecilku ini oleh mereka yang mendabik dada berpijak pada dunia realiti yang penuh kesempurnaan.

dan aku akan terus mencari, mencari dan terus mencari... kesempurnaan kecil dalam dunia kecilku ini yang dihiasi dengan setulus ketenangan. biarlah hanya aku yang mengerti betapa indahnya dunia ini dalam tafsiranku sendiri. juga tentunya takkan kulupakan dunia yang satu lagi kerana kedua-duanya amat diperlukan untuk saling melengkapi sebuah ‘kesempurnaan’.

Wednesday, August 20, 2008

Bicara Rindu

Kiranya dapat ku rungkaikan
bicara rindu ini menjadi satu
kiranya dapat kuhamparkan
resah rindu ini...
menjadi selimut malammu
akulah penunggu malam
yang paling setia.


Kiranya dapat ku ungkapkan
irama rindu ini menjadi lagu
kiranya dapat kutenun sutera rindu ini
menjadi selendang kasihmu
akulah penanti abadi yang tak pernah jemu
mengusung rindu di hujung pertemuan.


Andainya rindu itu penebat sebuah luka
andainya rindu itu penawar sebuah tangis
akulah perindu itu yang mengukir bahagia
di pintu kasihmu...


Namun akulah perindu walang
mengemis kasih di hujung air mata
mencipta rindu di bayang pertemuan
dan membelai potretmu di persada mimpi.

Tuesday, August 19, 2008

CERITA Puteri KecilKu

dari jauh kulihat dia berlari menuju ke arahku. laju langkah kecilnya membuatkan aku tersenyum sendiri. aku tetap berdiri di situ.. menanti huluran dan pelukan tangannya seperti selalu. sebaik sampai di depanku, tanpa berlengah tangan kecil itu terus memelukku erat seakan tidak mahu melepaskan.

bening wajah itu mendongak memandangku. mata kami lalu bersatu dalam diam. kuperhatikan mulus wajah di depanku itu. ada kesayuan dalam sinar matanya. ada sendu yang bermukim di bibir kecil itu, lantas melontarkan kata..

“cikgu.. kenapa cikgu tak ajar puteri lagi?”

“puteri nak belajar dengan cikgu. bila cikgu nak ajar puteri lagi?”

wahai puteri kecilku.. apa yang harus kukatakan padamu yang masih belum mengerti rencah hidup ini. apa yang harus kubicarakan pada anak sekecil itu. dayaku terantai. lidahku kelu. yang termampu.. kupandang wajahnya dengan jawapan sebuah senyuman.

“puteri nak belajar dengan cikgu ye? nanti cikgu ajar ye tapi bukan sekarang...”

puteri kecilku itu terpaksa kuberikan jawapan sebuah pembohongan. bukan hanya memujuk hati kecilnya tapi juga untuk memujuk hatiku sendiri.

pelukannya terurai tapi matanya masih lagi menagih harapan dariku. perlahan.. puteri kecilku itu mengatur langkah kecilnya meninggalkan aku yang masih setia memerhati langkahnya. dan tanpa kusangka, puteri kecilku menoleh memandang ke arahku.. menghadiahkan senyuman kecilnya dan meninggalkan aku dengan lambaiannya. dari jauh kulihat senyum dan tawa puteri kecilku itu bersama gelak dan tingkah kawan-kawannya.

Saturday, August 16, 2008

Laut Zaman Pentas Kehidupan


Dari laut zaman

dia melentur arus kebimbangan
dalam gelora rasa
yang tak pernah beriak tenang.


Dari pentas kehidupan
dia memamah senja usia
dalam hambatan memori
yang tak pernah bersinar gilang.


Antara laut zaman dan pentas hidup
dialah burung yang mencari biru langit
dan putih awan
namun tak pernah terjangkau
oleh sayapnya yang patah
berteman ribut yang gersang.


Tinta: 29 Mac 2001 (8.30 mlm)

Friday, August 15, 2008

Sekalung Terima Kasih

di sini keakraban yang terjalin dalam bahasa tanpa suara yang bertinta kata-kata di alam maya cukup untuk menjadikannya sebagai satu jalinan yang cukup indah. bukan rupa jadi ukuran.. jua bukan pangkat atau harta jadi nilaian. di sini.. sedetik berbicara serasa sepurnama hati telah disentuh. biarpun tiada salam jemari bertaut, sekadar ucap salam mengerat rasa telah tanpa sedar menggamit senyum yang berbunga di hati. betapa jalinan-jalinan ukhuwah begitu mudah terbina.. semoga ianya berkekalan selamanya.

lalu sekalung terima kasih.. Qasih ucapkan kepada akak yang sudi memberikan..


It has been done according to the following rules:

1. The winner may put the logo on her blog.
2. Put a link to the person you got the award from.
3. Nominate 5 blogs.
4. Put links to the blogs.
Leave a message for your nominees

*penghargaan ini ingin Qasih kongsikan dan berikan pada:

1. bash
2. OD
3. divahantu
4. azza
5. kak kamsiah


juga pada kamezaim.. terima kasih kerana mengingati...



It has been done according to the following rules:

1. The winner may put the logo on her blog.
2. Put a link to the person you got the award from.
3. Nominate 7 blogs.
4. Put links to the blogs.
Leave a message for your nominees

*penghargaan ini ingin Qasih kongsikan dan berikan pada:

1. bash
2. OD
3. divahantu
4. azza
5. kak kamsiah
6. kutaksempurna
7. akak


dan terima kasih azza... yang Qasih hargai...




juga kak kamsiah... terima kasih kerana sudi memberi...




Sunday, August 10, 2008

Indah Tapi Menyakitkan...

“Kasih sayang adalah pengorbanan yang tidak akan ada akhirnya”

menyayangi dan disayangi adalah satu ANUGERAH yang paling indah dan istimewa. namun seringkali apabila kita menyayangi seseorang... terlalu amat mudah untuk kita sakiti hati orang yang menyayangi kita atau insan yang kita sayangi. dengan sedar atau tanpa sedar... yang indah akan terlalu menyakitkan bila sentuhannya kian jauh... bila kehangatannya kian sirna.

Friday, August 8, 2008

Harga Sebuah Kenangan

seketika.. bila merenung kembali hari-hari yang telah dilalui, bagaikan kehilangan kata-kata untuk menyusun urutan-urutan ingatan menjadi sebuah cerita yang boleh diulang tayangkan di ruang ingatan. segalanya kosong.. seperti semalam tak pernah wujud dalam hidup seorang AKU. lalu...

tika perlahan kubuka pintu ingatan
yang kutulis dalam diari peribadi
dengan segaris ragu
tika kuselak helaian demi helaian
yang tercatat hanya KOSONG!

percaya atau tidak.. yang paling berharga dalam hidup seorang manusia adalah KENANGAN. lebih bernilai daripada harta segunung atau wang bertimbun.

tiba-tiba ingatan ini melayang dan singgah pada seraut wajah.. TOK WAN. seorang lelaki yang cukup kukagumi kehadirannya. semasa hayatnya, dia sering bercerita padaku tentang masa silamnya.. suatu nilai yang tidak ternilaikan.. tok wan punya ingatan yang cukup utuh. itulah harta paling berharga padanya dalam kekaburan mata yang menjadi teman akrabnya.

di penghujung hayatnya yang masih tersisa.. tok wan tak pernah lagi melangkah jauh dari halaman rumah... langkahnya cuma bertawaf keliling rumah atau setidaknya mendengar kekalutan dunia dari kaca tv atau corong radio. lalu tika sesekali aku bersimpuh di sisinya (dalam waktu yang sedesas nafas), aku didendangkan dengan cerita-cerita masa lalunya.. berlagukan senyum yang tak pernah lekang di bibir tua tok wan.

sekilas tika kupandang wajah tua itu.. tuturnya satu persatu bagaikan ingin menghambat putaran waktu agar setiap kenangan yang tersimpan kukuh dapat diuraikan satu demi satu. dalam sinar mata tok wan yang kian pudar, kulihat betapa setiap ujaran kenangan itu bagaikan talian hayat yang harus digenggam erat. dalam senyum dan diam tok wan dan dalam getar suara tuanya dapat kufahami...

tika usia bertandang senja
tika mata tak lagi bercahaya
tika langkah tak lagi semaju dulu
yang berharga bukan lagi wang berjuta
yang bernilai bukan lagi pangkat segala
yang tak ternilai adalah kenangan
tiada cagaran...
tiada bayaran...
hanya sebuah jaminan
hidup ini masih punya nilainya
selagi ingatan masih punya KENANGAN...

(Al-Fatihah buat Tok Wan tersayang.. semoga rohnya sentiasa dicucuri dengan rahmat dan dalam lindungan-Nya sentiasa. Amin..)

Monday, August 4, 2008

Doa Seorang Kekasih...

Bismillah....

Tuhanku
seandainya telah Kau catatkan dia milikku
tercipta untukku
dekatkanlah hatinya dengan hatiku
titipkanlah kemesraan antara kami
agar kebahagiaan ini kekal abadi
seiringkanlah kami
mengharungi kehidupan yang luas ini
ke tepian yang sejahtera.

Tetapi Tuhanku Yang Maha Pengasih
seandainya telah Kau takdirkan
dia bukan milikku
bawalah dia jauh dari pandanganku
luput dari ingatanku
dan peliharalah diriku dari kekecewaan
serta Tuhan Yang Maha Mengerti
berilah aku kekuatan
melontarkan bayangannya ke dada langit
hilang bersama senja nan merah dan kegelapan awan
agar aku bisa bahagia walaupun tanpa drinya.

Dan Tuhan Yang Tercinta
gantikanlah yang telah hilang
tumbuhkanlah kembali yang telah patah
meskipun tidak sama dengan dirinya
biar sekuat manapun aku mencintai dirinya
kupohon agar Tuhan melenyapkan perasaan ini
sekiranya kau ditakdirkan bukan untukku
dan bukan milikku.

Tetapi...
seandainya engkau ditakdirkan untukku
kumohon agar takdir memperkuatkan lagi
cintamu padaku
seperti mana kuatnya aku mencintaimu.

Andainya kita ditakdirkan bahagia
bersyukurlah...
andainya kita disuratkan kecewa
bersabarlah...
sesungguhnya kita di bawah kuasa Yang Esa.


(aku benar-benar lupa di manakah alunan kemerduan doa ini pernah kudengar, namun... betapa indahnya bait-bait doa yang penuh ketulusan, kepasrahan dan keredhaan yang segalanya adalah dari-Nya dan untuk-Nya. Subhanallah...)

DEWASAnya Sebuah PENGALAMAN

kita sering disuakan dengan ungkapan.. “pengalaman mendewasakan”. tapi bagi diriku.. dewasanya sebuah pengalaman, itulah yang mendewasakan seorang manusia.. mematangkan seorang insan.

apa bezanya??

PENGALAMAN MENDEWASAKAN..

bagiku .. pengalaman itu menjadikan seseorang lebih dewasa. lebih tepat menjadi pengajaran agar tidak mengulangi kesilapan yang sama untuk kali yang kedua dan seterusnya. SATU UNGKAPAN KLISE! pengalaman yang memalukan, memualkan, hitam putihnya sebuah pengalaman... sebenarnya menjadikan kita manusia, mungkin serik atau lebih kuat untuk meneruskan hidup ini yang belum tercatat tapi telah termaktub dalam janji Tuhan yang PASTI.

DEWASANYA SEBUAH PENGALAMAN..

ungkap mindaku dan bisik fikir pada logik akal (tafsiran seorang insan yang masih Hijau dengan Hitamnya kehidupan) ... dewasanya pengalaman adalah dinilai dari tahap demi tahap dalam hidup ini dengan renung dan fikir yang penuh kejujuran dan kesedaran.

sememangnya diakui.. pengalaman mendewasakan tapi dewasa yang bagaimana? dewasa dengan rasa malu.. dewasa dengan rasa bangga.. atau dewasa yang bagaimana sebenarnya? terpulang.. tepuk fikir tanya minda!

.. dan bagaimana pula dewasanya sebuah pengalaman? atau dengan kata lain.. bagaimana sebuah pengalaman itu dikatakan matang, bukan ‘keanak-anakan’ lagi?

bila kita meletakkan selangkah tapak ke depan, kita akan menjadi lebih baik dari sebelumnya. semestinya tidak sesekali mengulangi kesilapan yang sama apalagi mengulangi kesilapan orang lain.

antara logik akal, rasional fikir dan rintih hati dan dijurikan dengan minda yang positif serta dihakimi dengan semangat yang optimis... maka lahirlah sebuah pengalaman yang dewasa.. dewasa dengan kesedaran.. dewasa dengan keberanian untuk mengakui kesalahan dan dewasa dengan penuh ketenangan serta rasa syukur kerana masih bernafas untuk meneruskan hidup ini yang tidak sesempurna mana.

Saturday, August 2, 2008

Cerita Seorang Aku...


Tika kukutip titis-titis kenangan
yang jatuh ke riba
kusimpul secarik rasa
yang kian lusuh
lalu kugenggam senafas rindu
dalam ceraian waktu
yang kian terpisah di laluan masa.

Di sini tika berpaling kembali
mencantum cerita semalam menjadi satu
mencari titik pemula, sebuah kisah seorang aku
sebuah cerita sepurnama lalu
pantas diri tertunduk pilu
hati tertawan sendu
rasa terpana membisu.

Hari ini tatkala seorang aku
yang dulunya hampir rebah
di laluan takdir
lalu bangkit membina jalannya sendiri
ternyata masih seperti dulu
menyulam harap di hujung pelangi
agar sepi tak lagi bertandang
dan esok tak lagi sendiri
melakar kenangan
agar senafas rindu
bisa menghembuskan
selaut bahagia...

MotivaSI dan AKU

aku gemar menjelajah ke dalam dunia motivasi menerusi buku-buku motivasi yang tak pernah surut di mana-mana cermin kedai atau kaca tv. bukanlah bermakna aku perlukan lebih motivasi untuk terus hidup. juga bukan bermakna aku terlebih motivasi sehinggakan terlebih masa untuk menjadi pendengar setia pada setiap masalah yang wujud di dalam dunia.

cuma sesekali bila kesedaran menjengah dalam diri.. dan bila akal fikir mula berdetak.. aku ajukan sebaris kata pada diri sendiri.. yang sebenarnya pernah kudengar dendangannya di antara buku-buku motivasi yang pernah kujamah dan kumamah lumat isinya.

“apa yang kita cari dalam hidup ini sebenarnya..”

“benarkah kita benar-benar bahagia..”

“bilakah saatnya kita benar-benar bahagia..”

“sebenarnya.. kita bekerja untuk hidup atau hidup untuk bekerja...”

sebaris kata-kata yang sebenarnya sering kita pandang dengan ekor mata. soalan remeh yang langsung tidak penting untuk dimuatpadatkan dalam otak fikir kita. itulah anggapan kita atau tanggapan yang sering kita hamparkan bila persoalan tentang hidup menjengah rutin harian.

apapun... kita di sini, di pentas yang maha besar ini.. kita sering lupa. aku juga sering lupa, terlupa atau buat-buat lupa yang hidup kita ini tidaklah sepanjang mana. dan masa yang diberikan pada kita untuk mencanai sebuah kesedaran sebenarnya tidak sesingkat mana.

untuk terus hidup aku perlukan ingatan agar tidak tersilap melangkah. dan untuk ingatan itu, aku perlukan seseorang yang boleh berjaga tika aku terlena kerana..

dalam sedar kita sebenarnya terlena
dalam lena kita sebenarnya terjaga
terkadang antara mimpi dan impian
batasnya cuma segaris yakin.