~ Tuhanku, permudahkanlah segala urusanku. Limpahi daku dengan rahmat dan keredhaanMu. Berikanlah kekuatan untukku menempuh segala ujian daripadaMu melalui kesabaran yang tiada terbatas. Tetapkanlah imanku hanya pada jalanMU.. di dunia dan di akhirat.. amiin.. ~

Thursday, August 21, 2008

Pencarian Tanpa Noktah

sejujurnya aku memang meminati dunia sastera dan seni, juga cukup mengagumi bahasa ibunda. aku yakinkan diri.. aku dilahirkan dengan jiwa yang satu ini. bagiku dunia yang satu ini tidak salah. dunia ini putih dalam warnanya sendiri.

tapi tika ingatan ini menerjah lewat masa kecilku...segala yang tergambar tentang dunia ini sudah cukup menggoyahkan diriku. aku disuakan dengan kepapaan, kedunguan, kemelaratan, kebodohan dan pelbagai kenegatifan dunia ini. sehingga kadangkala aku jadi ragu untuk meletakkan sederap langkahku melewati garis sempadan ke dunia khayal ini (sejujurnya itulah tafsiran yang diajarkan padaku yang sekecil anak, saat itu).

mungkin kerana aku dibesarkan dalam lingkungan manusia-manusia yang berajakan sains dan teknologi menjadikan aku sekerdil-kerdilnya tika itu. bukan maksudku bidang sains itu satu simpang yang kaku tapi aku yang sedangkal usia kecilku tika itu disuakan dengan dunia sains yang penuh jaminan. sedang dunia yang satu lagi (yang makin dekat dengan hatiku) adalah satu dunia yang malap. itulah yang aku faham hasil dari lontaran bibir-bibir tua yang telah terlebih dulu makan garam dariku.

lalu tatkala aku yang tak betah berada dalam genggaman ‘dunia realiti’ itu... lantas mengheret langkahku satu persatu atas nama tekad ke tangga menara Universiti Malaya. kuteruskan pencarianku ke singgahsana Akademi Pengajian Melayu.

di sana kuteruskan pencarian dalam pertapaan yang penuh keterasingan. kugenggam tekad... aku harus terus berdiri untuk membuktikan ‘dunia khayal’ ini mampu menjadikan aku seorang manusia yang sebenar-benarnya manusia. seorang manusia yang tidak mati jiwanya dan tidak hitam hatinya tika melangkah masuk ke dunia yang penuh cabaran.. tatkala meneruskan langkah ke alam kerja yang sukar menjanjkan suatu kepastian.

tapi bila kematangan menjengah.. aku akur. hidup ini perlu saling bergantungan. tidak ada dunia khayal atau fantasi. tidak ada dunia realiti atau nyata. apa saja dunia kita... di mana saja kita berlari, berdiri, berjalan, merangkak atau bertatih.. dan di mana sahaja dunia yang kita singgahi.. yang pasti ianya tidak akan sempurna tanpa kedua-duanya.

cuma ada masa-masanya aku ingin lontarkan rasa terkilan ini jauh dari hati bila merenungkan betapa egoisnya tanggapan yang dilemparkan pada dunia kecilku ini oleh mereka yang mendabik dada berpijak pada dunia realiti yang penuh kesempurnaan.

dan aku akan terus mencari, mencari dan terus mencari... kesempurnaan kecil dalam dunia kecilku ini yang dihiasi dengan setulus ketenangan. biarlah hanya aku yang mengerti betapa indahnya dunia ini dalam tafsiranku sendiri. juga tentunya takkan kulupakan dunia yang satu lagi kerana kedua-duanya amat diperlukan untuk saling melengkapi sebuah ‘kesempurnaan’.

12 comments:

ku tak sempurna said...

aku pun minat dunia sastera... tapi itulah, tuntutan hidup menyebabkan aku terjebak dlm dunia sains yg lebih realistik, org kata... akhirnya, aku yg memendam rasa... belajar hanya utk memenuhi keperluan hidup... apa pun... aku fikir, kita boleh cipta sebuah kesempurnaan. Cukuplah sekadarnya

Qasih said...

itulah... dunia kita.. masyarakat kita.. hanya melihat satu dunia sahaja. kalau di barat, kedua-duanya penting. dari kecil lagi telah diajar tentang seni dan sastera. dunia sains.. satu kemestian tapi mereka tak pernah pinggirkan dunia sastera dan seni.

kalau nak bincang tentang ni memang tak pernah habis. apapun semuanya ada pro dan kontra. terpulang pada diri kita bagaimana utk mengadunnya dan acuan apa yang kita gunakan. ianya tak mustahil untuk mendekati kesempurnaan kalau kedua-duanya hiasi dengan keindahan ISLAM.

suara said...

Salam qasih...

Su tak layak nak mengulas ttg sastera kerana diri banyak sekali kekurangan. Sukakan bahasa tak mampu meletakkan su sebaris dgn mereka yang meminati sastera kerana terkadang ada ungkapan indah yg su mmg tak faham, tak mampu nak menyelam apa yg nak disampaikan.

Antara dunia realiti dan khayalan... su rasa seolah berada diawangan.

Adeh... apa yg su mengarut ni...

Qasih said...

salam su...

setiap yang mencintai bahasa adalah layak untuk bercerita tentang sastera. dalam dunia yang satu ini su.. tidak pernah memilih siapa yang boleh atau tidak untuk berada dalam dunianya. bila apa yang kita baca, terasa di hati dan sampai di jiwa.. itulah indahnya.. keindahan yang tidak terlafaz oleh kata..

Amal @ PriaPrai @ Chulan Chin said...

Salam dik qasih..
1. Dulu abg pernah menerima kutukan drpd yg anti-sastera, bhwa org2 sastera ni tdk berpijak di bumi nyata! Kononnya kami ni suka berangan & berimaginasi semata2.. Abg pekakkn telinga, sambil memujuk diri sendiri- sbb abg yakin, sastera bnyak mengajar nilai kemanusiaan, selain mendidik diri agar santun menuturkan bicara, sopan menyusun kalimat kata.
2. Adik abg yg aliran sains, dah hasilkn 4 buah novel (terbitan alaf21)
3. Sesiapa saja berhak meminati sastera, meskipun berbeza bidang yg dipelajarinya di sekolah dulu.
4. Apa yg dik qasih paparkn dlm blog ini, juga bhn sastera yg menarik utk dihayati..Syabas!

Qasih said...

salam abg amal..
memilih dunia sastera memang banyak cabarannya tapi benar.. di situlah letaknya nilai kemanusiaan. dulu qasih terasa diri begitu kerdil kerana memilih sastera sebagai hala tuju untuk mendepani hidup yang mendatang, tapi kini qasih mampu berdiri sendiri kerana qasih yakin Tuhan itu Maha Adil.

terima kasih juga qasih ucapkan kerana sudi menitipkan tinta buat renungan...

BasH said...

hehehe penulisan penuh berfalsafah,,hehe ga pandai...heheh, ni pun terkial2 nak tulis dokumen dalam bahasa melayu panjang. skrg dah mcm malas nak tulis karangan panjang...abis idea..hehe...minat gak dulu sastera neh..tp makin terhakis lak..aduh..

Qasih said...

bash.. kalau dah minat tak ke mana dik.. tunggu masa je tu nak dipupuk balik.. hehehee..

lieza said...

aku suka sastera tapi kekadang 2 aku rasa aku terlalu brutal untuk menjadi sasterawan huhu

Qasih said...

lieza...
inilah silapnya masyarakat kita. bila bercakap tentang sastera selalu saja kita kaitkan dengan jiwang, sentimental, mat atau minah bunga dan macam2 lagi.

di luar sedar kita sebenarnya kurang realistik... cuba alihkan mata kita ke rak2 buku cerita di mana2 kedai buku. sekarang dah banyak novel2 melayu bertemakan sains fiksyen juga cerita cinta yang menggunakan bahasa 'brutal'.

dalam dunia yg satu ini(sastera) sesiapa saja diterima dengan cara mereka sendiri. sastera tidak pernah meletakkan syarat.. seseorang itu harus menjadi puitis utk 'duduk bersila dalam masyarakatnya'. peraturannya hanya satu... jadilah diri sendiri dan luahkan apa yg ada dlm minda atau hati.

Marissa said...

"After a certain high level of technical skill is achieved, science and art tend to coalesce in esthetics, plasticity, and form. The greatest scientists are always artists as well."
- Albert Einstein

Qasih,

Saya selalu berpegang pada satu kata-kata. Mungkin Socrates atau Plato yang menyebutnya, tapi saya x pasti...

Sains adalah satu Ilmu, Sastera adalah satu Nilai. Sesiapa menjadikan Sains pegangan hidup, dia akan jadi manusia tanpa nilai

Siapa yang menjadikan kesusasteraan sebagai pegangan, ia kan jadi manusia penuh nilai tapi tanpa ilmu.

Terserah bagaimana org mahu mengatakan dunia sastera punya harga atau tidak, kerana manusia yang berjaya mengambil kedua Sains dan Sastera sebagai pegangan.

Eheheh.. mungkin kerana kurang penghayatan ini, maka ahli-ahli sains masa kini berkejaran memusnah dunia tanpa memikir nilai sewajarnya mereka timbangi.

Bukankah Bekas Naib Canselor UM , Dato Hashim Yaakob juga Ahli sains terkemuka dan ahli sastera gemilang?

Love your article, sis!

Qasih said...

marissa..

betul tu.. sains dan sastera memang perlu saling bergandingan tapi tak ramai yang faham dan tak ramai juga yang boleh terima... dua bidang berbeza boleh seiring sejalan, malah mampu bersatu menjadi satu.

malah kita kadang-kadang seakan lupa... Al-Quran itu sendiri punya bahasa yang amat indah juga terkandung di dalamnya ilmu sains yang cukup mengkagumkan.. yang tak perlu dipersoalkan oleh sesiapa jua pun.

semoga sastera tidak lagi dianggap sebagai kelas kedua...