~ Tuhanku, permudahkanlah segala urusanku. Limpahi daku dengan rahmat dan keredhaanMu. Berikanlah kekuatan untukku menempuh segala ujian daripadaMu melalui kesabaran yang tiada terbatas. Tetapkanlah imanku hanya pada jalanMU.. di dunia dan di akhirat.. amiin.. ~

Sunday, February 1, 2009

Kubawa diri ke ruang itu

Membaca apa yang ditulis oleh Marissa menyebabkan aku terpanggil untuk berkunjung ke stor DBP petang tadi. Sekali lagi melarikan diri ke ruang kecil di stor itu bagai membawa diriku ke satu alam lain. Alam yang penuh jujur dan telus membicarakan persoalan masyarakat juga sindiran sinis yang penuh ikhlas.

Dalam ruang yang kecil dengan renyai hujan di luar tidak sekalipun menggugat tumpuanku ke pentas kecil, walaupun sesekali gigil dengan sejuknya penghawa dingin. Masa berlalu seakan tidak terasa. Sedar-sedar sudah lebih kurang satu jam setengah aku memencilkan diri di ruang itu.


Selesai pementasan, aku melangkah keluar dengan satu kepuasan walaupun terdetik di hati ingin sekali lagi rasanya menyelami cerita yang terakhir yang dikisahkan. Mungkin juga kerana aku cukup terkesan dengan dialog-dialog yang menjadi asas penceritaannya.



4 comments:

Marissa said...

Qaseh.. mmg betul.. Cerita yang terakhir sungguh hampir dgn diri saya juga...

Org seringkali menyuruh KITA MENJADI KITA. kononnya menjadi apa yang kita mahu adalah terbaik. namun, yang sebenarnya, masyarakat telah membentuk imej 'sempurna'.

Kita seringkali juga terpaksa menjadi sesempurna imaej yang telah sekeliling bentuk itu.

love the play!

Qasih said...

marissa..

"kita hidup dalam masyarakat"... satu ungkapan klise yang telah dibentuk oleh masyarakat untuk menjadikan kita sebagaimana acuan yang mereka inginkan... sehingga kadangkala kita hampir terlupa siapa kita yang sebenarnya.

ryann said...

tengok gak. best best

Qasih said...

ryann..

nape ek.. kita bertiga tak pernah jumpa walau dah berkali pi tonton teater yg sama..? mungkin masih belum ada rezeki kot.. ;)