~ Tuhanku, permudahkanlah segala urusanku. Limpahi daku dengan rahmat dan keredhaanMu. Berikanlah kekuatan untukku menempuh segala ujian daripadaMu melalui kesabaran yang tiada terbatas. Tetapkanlah imanku hanya pada jalanMU.. di dunia dan di akhirat.. amiin.. ~

Wednesday, December 9, 2009

Membilang Janji

Beberapa hari melarikan diri jauh dari kota yang penuh cerita. Berkira akan bertemu sedikit tenang di sana tapi rupanya sangka yang tidak bertemu hujung. Terantai dalam kalut yang lelah membuat diri terlupa untuk mencuri sedikit tenang di sana. Ditambah dengan denyut yang makin menggila pinta rehat yang tidak pernah sempurna.

Tidak sempat untuk berfikir. Malah makin lelah dalam janji tanggungjawab yang tidak rasmi. Pada saat-saat akhir masih tetap berukir kata untuk penuhi jan
ji yang telah dibuat. Janji yang membelit diri hingga lena terpaksa dilupakan lewat jam dua pagi.

Selesai segala.. syukur pada-Mu di atas kelancaran yang telah diberi. Biarpun ada kalut yang mungkin tidak disedari. Lalu tika jam menghampiri detik 12 malam.. kulenyapkan diri dari kemeriahan yang sedang bersinar bila mata kian memberat dan denyut makin menguasai.

Dua hari terakhir di sana.. cuba mencari sedikit tenang di rumah ayahanda yang hampir kulupa bila kali terakhir kulelapkan mata di singgahan itu. Bersantai di sana seadanya. Mengurung tenang dengan denyut yang seakan tidak mahu menjauh sambil membila
ng janji yang belum terlangsai untuk adinda bongsu. Janjiku.. sedaya mampu untuk kukarang bait-bait pantun indah menghiasi hari persandingannya nanti.

..Dan saat malam tika langkah kuatur untuk kembali ke sini.. ada titis yang cuba kusembunyikan di kolam mata lantaran untuk pertama kalinya aku tidak berkesempatan bersua salam dengan nenda tersayang sebelum kembali ke sini. Lalu perjalananku malam itu amat dingin, sepi dan kosong dalam tangis yang luruh di hati.

Catatan : 8 Disember 2009

2 comments: