~ Tuhanku, permudahkanlah segala urusanku. Limpahi daku dengan rahmat dan keredhaanMu. Berikanlah kekuatan untukku menempuh segala ujian daripadaMu melalui kesabaran yang tiada terbatas. Tetapkanlah imanku hanya pada jalanMU.. di dunia dan di akhirat.. amiin.. ~

Tuesday, January 5, 2010

Diari Hati Seorang KEKASIH

Bersamamu ingin ku ungkapkan sayang
namun tak terdaya untuk kulafazkan
di sisimu ingin kubelai wajah mesra
namun tangan ini terantai erat
lalu bagaimanakah harus ku nyatakan
pada hatimu dan rasamu
aku hanyalah seorang perindu

menghitung rindu di birai waktu.

Andainya lekaku membiarkan sangsi
sesekali menyisih keyakinan ke tepian
lalu membiarkan kolam pilu melimpahkan
serumpun tangis di perdu resah
maafkanlah...

Andainya bicaraku menghiris se
mbilu
di lembut kasihmu yang tak ternilai
nilaiannya
lalu terkadang dengan sedar yang
bukan
sekadar hayalan
goresan luka di hatimu kutitiskan
dengan pedih sebuah janji
yang tak termampu untuk kugenggam
maafkanlah...

Kiranya kasihku hanya bermadah sayang
cuma bertinta rindu
tapi berbingkai perpisahan
maafkanlah..
kerana sesungguhnya
bukan niat sekadar menghir
is rasa
bukan kata sekadar menabur janji
dan bukan bicara sekadar menyulam harap.

Di sini kerana segalanya sesungguhnya
dalam rela yang resah
dan dalam keterpaksaan yang payah
pasrah meminggirkan sebuah pertemuan
parah memenjarakan rindu yang tertangguh
hanya kerana segalanya
bukanlah di tangan kita untuk membina
fantasi sebuah mimpi
di dunia realiti.

Satu yang nyata

kasih ini
bukan sekadar indah ilusi
kerana derita dan pedihnya
adalah kasih yang indah
nilaiannya adalah luhur sebuah hati.


Catatan : 29 Julai 2001

2 comments:

Din Khudri said...

fuhhh dalamnya.

Qasih said...

din khudri..

biasa-biasa saja ustz.. apapun setiap orang punya tafsir sendiri. agak-agaknya apa pula tafsir ustz ye..? :)