~ Tuhanku, permudahkanlah segala urusanku. Limpahi daku dengan rahmat dan keredhaanMu. Berikanlah kekuatan untukku menempuh segala ujian daripadaMu melalui kesabaran yang tiada terbatas. Tetapkanlah imanku hanya pada jalanMU.. di dunia dan di akhirat.. amiin.. ~

Thursday, December 8, 2011

~ Memutar Kisah SeMaLaM ~


Hari ini aku memutuskan untuk menghabiskan separuh hari di toko buku mencari senaskhah diari. Telah lama rasanya tidak melangkah ke sana. Ternyata banyak tuntutan-tuntutan lain yang perlu didahulukan namun kecintaanku pada yang satu ini tidak pernah padam.

Mungkin kerana nasib, maka langkah kananku bagaikan saja dapat membaca kerinduan ini. Cepat mata menangkap.. “MPH Carnival”. Mana mungkin aku lepaskan peluang ini biarpun telah kuagih-agihkan secukupnya perbelanjaan untuk bulan ini. Ah, akan kuaturkan semula. Hati kecilku pantas memujuk.

Dan di sana kutemui teman-teman lama. Memutar kembali cerita-cerita lama satu-persatu. Segalanya masih segar di ingatan. Banyak yang aku dengar, kukutip dan kukongsikan dengan mereka.. membuatkan aku “terjaga”. Masa begitu cepat berlalu dan begitu banyak yang telah berubah.

Tiba-tiba aku jadi rindu. Amat rindu dan kerinduan ini seakan tidak terbendung lagi. Rindu pada segala yang telah berlalu, yang pernah singgah dan memberikan pelbagai warna dalam hidupku, yang menjadikan siapa aku hari ini.

Subhanallah.. perjalanan hidup yang tidak pernah kita fikirkan. Kita yang mencorakkannya mengikut warna-warna kehidupan yang kita lalui dan DIA yang menentukan segala. Setiap perjalanan warna itu ada sebab dan tujuan, namun di mana tertitik garis terakhir dalam lorekan itu.. hanya DIA yang Maha Mengetahui.

Dunia ini adalah kanvas. Kita adalah figura yang diindahkan dengan pelbagai warna kehidupan dan Allah adalah pelukis yang Maha Bijaksana.

Sunday, December 4, 2011

~ Telah kuletakkan noktah itu.. ~

Aku telah meletakkan noktah pada satu titik pengakhiran untuk satu permulaan baru. Di sini aku lebih tenang membilang hari dalam menyusuri landasan kehidupan.

Jalan hidupku mungkin tidak semudah insan lain tapi liku itulah yang mematangkan diriku. Liku itulah yang telah banyak mengajar aku tentang syukur dan menghargai setiap yang kumiliki walau sebesar zarah sekalipun.

Yang telah kufahami..
setiap kesukaran itu mengajar kita agar lebih bersedia
setiap air mata itu menuntut kita untuk menjadi lebih tabah
setiap kesakitan itu mengajar kita agar menjadi lebih kuat
dan setiap kegagalan itu mengajar kita
untuk lebih menghargai
sebelum kehilangan
mengambil tempat.


Tuesday, October 25, 2011

~ Warkah Buatmu ~


Salam kasih buatmu sayang
kutitipkan dengan tinta kerinduan
kubaitkan pada hati yang menanti
kupasrahkan pada diri yang mengerti.

Salam rindu buatmu sayang
pada kasih yang satu
kubiarkan gerimis itu membasuh rindu
kubiarkan gugurnya ke pipi
menitis di telapak tangan
lalu kubasuh wajah kasih
dengan doa dan sayang.

Salam ingatan buatmu sayang
tika kupejamkan mata ini
dalam dakapan rindu
dan tatkala hadirmu
tak lagi bersama mimpi
resahku setia mengharapkan
hadirmu ke sisi
tika kelopak rindu ini kubuka.

Salam kasih, rindu penuh ingatan
kukirimkan buatmu sayang
pada warkah ini
kutintakan buatmu
cerita sebuah hati.


Monday, October 24, 2011

~ MeNiLai... ~

Sering melihat tuah orang lalu hati berkata, “Ah, untungnya mereka.. bertuahnya dia!”

Namun diri tidak pernah menilai atau melihat betapa bertuahnya diri sendiri. Sering terlupa untuk merenung apa yang telah dimiliki kerana kerap melihat dan membilang apa yang tiada. Segalanya seakan menjauhkan rasa syukur dek kealpaan yang kian mendekat.

Melihat orang lain membina bahagia, hati bagai sangsi dengan kebahagiaan sendiri. Malah mengharapkan agar kebahagiaan orang akan menjadi kebahagiaan kita, hinggalah pada suatu masa kita diuji dengan ujian yang tidak terduga. Pantas kita menyalahkan takdir, menjadikan keadaan sekeliling sebagai alasan. Ah, dangkalnya jiwa, rapuhnya iman!

Sunday, October 23, 2011

~ Memilih untuk Memilih ~

Kita sentiasa punya pilihan. Sama ada pilihan kita adalah untuk tidak memilih atau sebaliknya. Ianya tetap satu pilihan. Dan aku memilih untuk memilih dengan meletakkan tawakal dan tekad sebagai arah agar tidak tersasar. Juga mengharapkan agar sesal tidak menghambat di kemudian hari. Namun segalanya hanya DIA yang Maha Mengetahui.

Telah lama kucari kekuatan untuk meletakkan langkah setapak ke hadapan. Ternyata tidak senang untuk membuat kata putus apalagi menyimpulnya erat. Adakalanya yang biasa itu telah menjadi terlalu biasa seakan sebati dengan diri dan penghidupan.

Disebabkan yang biasa itu juga, kita sering memilih untuk tidak berubah, tetap dan setia pada yang sedia ada. Walaupun ada masa-masanya kita sendiri tidak pasti.. itukah yang dinamakan kesetiaan atau itukah yang digelar ketakutan?

Apa sekalipun, selagi kita bergelar manusia kita sentiasa punya pilihan. Memilih pada pekatnya hitam atau putihnya cahaya. Namun apa yang sering kita terlupa.. yang putih juga kadangkala mampu menyilaukan dan yang hitam itu tidak semuanya menyesakkan.

Apa yang nyata, dalam hidup ini setiap satunya ada baik dan buruknya. Pada akhirnya, segalanya terpulang pada diri dan hati kita sendiri kerana pandangan kita akan berbalik kepada diri sendiri.

Saturday, September 24, 2011

~ RiNdU... ~

Tiba-tiba aku jadi rindu.. teramat rindu dengan kehidupan semalam yang telah lama berlalu. Aku rindukan kesibukan itu. Rindukan teman-teman lama yang dulunya tidak pernah mengenal erti penat.

Benar.. kesibukan itu membuatkan hidup ini terisi. Tidak perlu mengundang fikiran-fikiran lain yang merimaskan. Hakikatnya.. aku merindui kehidupan dulu yang penuh dengan kesibukan, kepenatan dan segala. Hidup tidak pernah terasa kosong kerana sentiasa terisi. Tidak juga pernah terasa sunyi kerana sering di kelilingi teman-teman yang mampu membuat tawa.

Namun itu cerita dulu.. cerita lama yang akan sentiasa tersimpan utuh dalam ingatan. Hari semalam yang hanya mampu dikenang tika kesunyian menghimpit.. kerinduan mencengkam.

Kini.. segalanya berbeza. Yang tertinggal hanya kenangan. Tatkala melihat teman-teman membina bahagia.. fahamlah hati, mengertilah rindu. Mereka telah memilih untuk bahagia. Mereka telah memilih untuk membuka satu ruang dalam hati mereka untuk yang bernama bahagia.

Dan aku.. aku masih mencari bahagia itu. Tapi mungkin saja aku seringkali mencari bahagia di tempat yang salah. Namun tetap kuyakini bahawa DIA telah menyediakan bahagia itu buatku di suatu tempat dan di suatu masa yang telah DIA janjikan pada hambaNya yang redha...

Thursday, September 22, 2011

~ Soal HaTi ~

Hati bagai diruntun. Begitu mudah tersentuh walau oleh perkara yang sebegitu kecil. Mungkin juga benar tutur orang.. ranjau dan onak dalam meniti perjalanan usia akan menjadikan hati seorang manusia itu, begitu senang mendekati keperitan insan lain. Namun hati itu juga kadangkala mampu menjadi sekeras batu apabila persoalan hidup menguji diri.

Soal hati adalah persoalan yang amat sukar untuk dimengerti. Walau kadangkala nampak mudah tapi sebenarnya amat payah untuk dirung
kai.

Disebabkan soal hati juga rajuk semakin mengambil tempat. Walaupun pertimbangan akal tidak mahu saling menyalahkan, namun pendam yang telah terlalu lama memerhati dalam diam seakan sudah hilang sabarnya.

Entah pada bahu siapa mahu digalaskan rasa bersalah itu.. pada hakikat tidak ada manusia yang sempurna tapi semakin didiamkan, pendam itu semakin parah dan terluka.



Monday, August 29, 2011

~ Penghujung Ramadan 1432H ~

Penghujung Ramadan ini
pada sahur yang terakhir
ada pilu mengetuk rasa
rindu menyentuh sukma
tangis merintih sendu.

Pada penghujung ini
membawa seribu erti
dalam redupnya..
menyentuh setiap hati
yang sentiasa merindui
ingin mendakapnya lagi
dengan penuh kerinduan.


Sunday, August 14, 2011

~ Sesungguhnya DIA Maha Mengetahui ~

DIA Maha Mengetahui
walau dalam ruang hati yang paling dalam
walau dalam sepi yang paling sunyi
walau dalam kebisuan yang tak terluah.

DIA lebih mengetahui
yang tersimpan di hati
yang bergetar pada rasa

dalam hitam yang tersembunyi
atau putih yang terselindung
dalam tiap titis embun
atau deru ombak
yang membelah lautan.

Sesungguhnya..
DIA amat mengetahui
segala yang tertinta di minda
segala yang terdetik di hati
biarpun belum terucap
walau pada sehembus nafas.


Subhanallah...


Sunday, July 24, 2011

~ IrOni yang TerTULIS ~

Kalut yang mengejar perjalanan hari memaksa aku melupakan seketika tempat ini.. tempat aku mencurahkan segala rasa. Terpaksa kutolak segalanya ke tepi kerana masih ada amanah yang perlu ditatang erat.

Semakin hari mendekat, kian debar mendebur menghempas tanpa henti. Ah, mungkin inilah satu-satunya perasaan yang tidak akan pernah lekang apalagi menjauh pada insan yang bergelar guru. Saat masa kian menghambat, hati setiap insan yang bergelar guru menjadi tidak keruan.. anak didik masih santai menggoyang leka.

Ah.. di mana silapnya..? Didikan seorang guru atau asuhan seorang ibu dan ayah? Sering yang terjadi.. kiranya kejayaan yang terjulang, bukanlah kerana kegigihan insan yang bergelar guru. Namun kalau kegagalan yang terhitung.. segalanya tergalas di bahu seorang guru.

Namun, apa sekalipun tanggapan.. hati seorang guru tidak akan pernah membiarkan anak-anak didiknya mendekat sesal. Tidak akan dibiarkan walaupun setitik air mata kegagalan titis di pipi mereka. Biarpun tanpa sebarang penghargaan mahupun ucapan terima kasih.. tidak akan sekali-kali seorang guru itu akan membiarkan kegagalan mendekat pada wajah-wajah itu.

Friday, July 8, 2011

~ Sesungguhnya... ~


~ Sesungguhnya.. saat DIA tidak memberikan apa yang kita pinta.. DIA sebenarnya telah menyediakan yang terbaik untuk kita. Yakinlah, kerana tidak ada perancang yang lebih baik melainkan DIA yang Maha Mengetahui segala yang tersurat mahupun yang tersirat... ~



Monday, June 27, 2011

~ Titis TiNtA ~

Telah agak lama kubiarkan teratak ini sepi tidak berkalam. Seakan hilang dalam sunyi yang panjang. Tenggelam dalam lara yang paling dalam. Sungguh.. segala seakan terhenti bukan hanya untuk sesaat dan tidak pula tertitik pada mana-mana noktah.

Teratak ini kutinggalkan seketika. Cuba kutarikan rentaknya di luar sana. Cuba kulestarikan setiap mimpi agar nyatanya tidak lagi sekadar igauan. Lalu kususun langkah ini satu-persatu menemani setiap jalan kehidupan yang kulalui. Terkadang keliru menyapa. Aku jadi gamam sendiri.

Aku hanya punya tanganku sendiri untuk kugenggam erat. Hanya bahuku sendiri untuk kualirkan segala resah. Dan aku hanya ada diriku untuk kusandarkan rebah. Hanya diriku...

Kubiarkan laluan hari berjalan pada jalannya. Kulihat segalanya berubah dan masa terus berdetik. Aku tidak tahu di mana akhirnya perjalananku ini. Siapa yang akan terus menemani langkahku.. tidak ku punya jawapannya walau pada bayangan sekalipun.

Namun, satu yang kupasti.. aku tidak pernah sendirian selagi kugenggam erat kasih-Nya dalam kasihku kerana DIA tidak pernah meninggalkan aku sendirian walaupun sesaat.

Mungkin dalam hidup ini, banyak yang kupinta daripada-Nya tapi tidak semua menjadi milikku kerana sesungguhnya DIA telah menyediakan yang terbaik untukku.

Dan sungguh.. aku meyakini itu sebagaimana yakinnya aku pada cinta dan kasih-Nya yang tidak pernah berpaling dariku. Terkadang aku terlupa tapi DIA tidak pernah melupakan diriku.. Subhanallah...


Tuesday, June 7, 2011

~ Terkongsi RaSa ~

Bermalas-malas bersama si kecil milik saudara sepupu menggamit tenang yang menyenangkan. Rengek si kecil dan nakal yang tak terkejar benar-benar menghiburkan sambil mendengar leter si umi yang keletihan melayan kerenah empat puteri.

Bercerita tentang saudara sepupu yang lain menjadikan kami.. jauh yang dekat. Walau di mana antara kami berada namun cerita-cerita yang tersampai seakan kami tidak pernah berjauhan. Itulah nilai kekeluargaan yang mendekatkan kami sebenarnya. Masing-masing dengan cerita yang terkongsi pada rasa yang sama. Pada akhirnya, segala berputar tentang kehidupan.

Hidup ini terlalu pantas berlari dalam putaran masa sehingga kadangkala tidak terkejar. Kita sering bercerita tentang kebahagiaan orang lain sehingga kita hampir terlupa tentang kebahagian sendiri. Kita simpati pada derita insan lain hingga kadang-kadang kita lupa yang kita juga mampu dan pernah terluka. Malah luka itu masih mengalir pedih tanpa dirawat.

Sememangnya hidup ini amat luar biasa aneh dalam jangkaan yang tidak terjangka. Hari ini mungkin saja terbina seratus persahabatan tapi pada saat yang sama juga hubungan itu boleh terputus tanpa sebarang alasan. Aneh bukan.. apabila ada hubungan yang terjalin tanpa nama tapi tetap kukuh sehingga ke akhir hayat. Sedangkan hubungan yang terjalin atas nama persahabatan, perkahwinan atau berikan apa sahaja nama.. mampu terlerai sepantas kerdipan mata.

Segalanya dalam rahsia Allah yang tidak terjangkau oleh fikir. Yang terbaik.. berikanlah kemaafan walau tanpa dipinta kerana kita mungkin lebih memerlukannya pada saat yang tidak terfikir oleh kita.

..kerana kemaafan juga adalah sebahagian daripada kehidupan. Ya, cuma sebahagian. Namun sebahagian itulah yang akan menjadikan hidup ini lebih bermakna...

Tuesday, May 31, 2011

~ Sedetik yang Tak Ternilai.. ~

Jumaat lepas, tanpa kusangka aku telah diarahkan untuk membawa beberapa orang anak didikku untuk ke Lembah Azween Resort, menyampaikan derma bagi pihak sekolah kepada anak-anak yatim mangsa tanah runtuh di Hulu Langat. Kuterima tugas itu dengan hati terbuka.

Syukur kupanjatkan pada-Nya kerana Allah telah membuka ruang untukku hadirkan diri ke sana. Telah lama aku mencari peluang dan ruang untuk mendekati anak-anak itu. Akhirnya aku diberikan kesempatan itu biarpun hanya sedetik waktu.

Hati ini amat tersentuh saat tangan ini disalami penuh hormat. Air jernih cuba kutahan dari tumpah di bibir mata basah ke pipi. Pilu yang luruh di hati anak itu seakan turut mengalir ke hatiku. Memandang wajah dan matanya mengundang rawan yang sukar kuungkap melalui kata-kata. Matanya bercerita segala dalam bisu bahasa yang entah bagaimana mampu kufahami pedihnya.

Sebak yang cuba kusembunyikan akhirnya tewas jua kala kakiku melangkah meninggalkan anak itu. Segera kuseka titis yang mengalir di pipi. Moga tidak ada antara anak didikku yang sempat menyedari air jernih yang telah menitis di pipi guru mereka ini.

Perjalanan pulang, seakan sekolam hening menumpahkan selaut sunyi. Segalanya bungkam dalam kata yang tak terluah. Hanya doa yang mampu mengiringi...

Ya Allah.. lindungilah anak-anak itu
Dengan rahmat dan keredhaan-Mu
Jadikanlah mereka
Anak-anak yang kental jiwanya
Dan kuat semangatnya
Agar tidak mudah menyerah dan kalah
Dengan ujian duniawi
Penuhilah dada mereka
Dengan iman dan taqwa
Sebagai bekalan ukhrawi
Amin...


Monday, May 23, 2011

~ Yang bermain di FiKiR ~

Apabila dirimu memandang kehidupan
Pandanglah dengan mata hatimu..
Apabila dirimu memandang cinta
Pandanglah dengan waras akalmu
Agar dapat dikau timbang..
Jatuhmu bersambut
Teguhmu berdiri tidak runtuh
Lemasmu tidak jauh ke dasar
Langkahmu tidak terus tersasar
Kerana kau genggam iman dalam dadamu
Untuk menyuluh cintamu...



Sunday, May 8, 2011

~ DiA ~

Dia.. yang hanya kulihat wajahnya dari potret yang masih tersimpan. Dia.. yang kukenali hanya dari cerita-cerita yang diperdengarkan kepadaku. Dia.. yang pernah kumimpikan kasih dan sentuhannya.. tidak pernah kusesali kerana tidak memilikinya.

Mama.. terima kasih kerana memberikan ‘nafas’ untukku mengenali dunia ini. Sungguh.. begitu besar pengorbananmu. Biarpun jasadmu tidak
tersentuh olehku namun kasihmu tetap kutemui dalam diri setiap yang bergelar ibu. Belaian rindu dan sayangmu tetap setia menyentuh jiwaku melalui jiwa setiap ibu yang kutemui.

Sesungguhnya tidak pernah kurasai berjauhan daripada kasih sayangmu. Tidak pernah walau sekalipun kurasai kehilanganmu kerana dikau senantiasa hadir di sisiku..

..dalam redup mata setiap ibu yang kutemui.
..dalam lembut bicara dari setiap ibu yang kudengari.
..dalam manis setiap senyuman yang terukir di bibir.
..dan dalam setiap sentuhan kasih yang menyelimuti diriku.

Ya Allah.. sesungguhnya Engkau lebih mengerti walau tanpa bicara. Ya Allah.. tempatkanlah roh ibuku bersama hamba-hambaMu yang Engkau redhai. Dan rahmatilah setiap insan yang telah menyentuh hidupku dan jiwaku dengan kasih seorang ibu.. amiin.



Wednesday, May 4, 2011

~ Tentang KeMaaFaN ~

Apabila berbicara tentang kemaafan, seringkali persoalan demi persoalan menggusar lelah. Bagai tidak ada hentian juga seakan tidak bertemu hujung, bicara tentang kemaafan seolah tidak ada akhirannya.

Lafaz yang begitu senang terungkap, walau pada detik yang sama lafaz itu turut menjamah luka yang meninggalkan pedih berpanjangan.

Maaf.. terlalu halus bicara. Begitu sopan nada terluah.

Andai sebaris ayat atau sepatah kata itu mampu
merubah segala.. pasti kata maaf itu tidak lagi perlu berhemah di bibir untuk kali yang tidak terhitung kerana segala lajak itu telah dapat dibasuh dengan hanya sepatah kata.. maaf...



Sunday, April 3, 2011

~ Mencari dan temui.. 3 WaJaH ~


Jumaat malam.. sekali lagi berpeluang untuk menonton teater Stefani.. 3 Wajah. Keterujaan untuk menontonnya membuatkan aku mengetepikan keletihan pada siang harinya. Dan seperti sangkaan awalku, Stefani tidak pernah mengecewakan.

Mendekati, merasai, menjiwai dan menyelami aura Fauziah Nawi benar-benar membuatkan diri terpaku, tersenyum, tertawa dan terselam segala rasa yang dilontarkan oleh ibu Fauziah. Sinis menyindir, rintih yang kesal dan amarah yang menyentap seolah-olah menguasai segenap ruang dalam stor DBP pada malam itu.


Cumanya sedikit sayang kerana penontonnya mampu dikira dengan jari. Mungkin juga kerana ramai yang lebih memilih untuk mengunjungi istana budaya yang mempersembahkan Lat pada ruang waktu yang sama. Atau mungkin saja memilih Maharaja Lawak yang bersiaran pada hari yang sama. Hermm...

Apapun bagiku.. walaupun mungkin hasil karya Stefani tidak segah istana budaya tapi Stefani tetap punya peminatnya sendiri. Hanyut dalam ruang kecil itu lebih kurang 1 jam cukup untuk memberikan kepuasan yang tidak kutemui walau di istana budaya sekalipun. Benar.. aku inginkannya lagi...

Monday, March 28, 2011

~ MuDaH yang PaYaH ~

Petang tadi berkesempatan lagi menonton rancangan Oprah, salah satu daripada rancangan kegemaranku. Berkisah tentang kehidupan seorang pelakon rancangan tv “who’s the boss?” yang kemudian beralih arah menjadi seorang guru dan mengajar bahasa Inggeris.. impian awal yang tersimpan sebelum bergelar pelakon.

Menurutnya, tidak senang sebenarnya untuk menjadi seorang guru apalagi untuk mendidik walau seorang pelajar. Hari pertama ternyata tidak semudah yang disangka. Tanpa skrip dan dialog, nyata sekali begitu payah untuk menarik perhatian
dan minat pelajar agar memberikan sepenuh tumpuan kepadanya. Lalu apabila melihat riak bosan pada wajah pelajarnya, dia seakan hilang semangat. Sebagai lelaki, dia menangis tanpa malu atas kegagalannya itu. Hampir menyerah kalah dengan pelajar-pelajarnya sendiri. Mujur dia cepat sedar dan bulan-bulan seterusnya dia menjadi seorang bapa, seorang teman, juga seorang guru yang cukup digemari.

Ya.. memang benar. Bukan mudah untuk menjadi seorang guru yang mampu mendidik dan diingati oleh pelajar. Juga bukan mudah untuk mencuri perhatian mereka agar membidik pandang tepat ke arah suara yang terlontar. Dan bukan juga mudah untuk menerobos minda bawah sedar mereka agar menerima segala lontaran kata menjadi cerita-cerita yang mampu terpahat kukuh dalam akal kefahaman dan minda mereka.

Memang bukan mudah.. hanya yang mempunyai kecekalan, semangat, minat serta kesabaran yang tinggi sahaja yang mampu menjadikan sesuatu yang kelihatan mudah pada anggapan itu sebenarnya bukan mustahil.


Friday, March 18, 2011

~ Yang TerPinjam ~


127 hours.. satu yang kupelajari daripada filem ini ialah apa juga matlamat yang ingin kita capai dalam hidup, perlu seiring doa, usaha dan semangat. Doa tanpa usaha takkan membawa kita ke mana-mana. Usaha tanpa semangat.. segalanya sia-sia. Yang pastinya, banyak yang terpinjam sebaik sahaja selesai menonton filem ini. Tentang kuasa mengawal, kuasa minda juga tentang ikhtiar hidup.

Garapan dan teknik yang menarik sepanjang penceritaan menyebabkan 1 jam 45 minit tidak terasa lama. Namun sedikit terkilan apabila pertengahan cerita sedikit terganggu dengan dengkur orang sebelah yang jaraknya selang dua kerusi.. ermm...


Sunday, March 13, 2011

~ Renung DiRi III ~

~ Ujian bukan sekadar menguji
ketabahan dan kekuatan hati
serta jiwa semata,
tapi ujian juga menguji
kekentalan iman serta kerapuhan peribadi.

Sesungguhnya..

cara kita berhadapan dan menangani
setiap ujian yang mendatang itu
akan membuka satu-persatu
hijab diri
untuk kita lebih mengenali
dan memahami
siapa kita sebenarnya... ~



Tuesday, March 8, 2011

~ ..kOsOng.. ~

Tika jam menunjukkan tepat 3.30 petang, aku tidak mahu jam itu terus berdetik. Kalaulah pilihan itu di tanganku.. biar saja aku lemas dan lelah dalam hal pekerjaan ini. Lebih ku rela daripada memikirkan pengakhiran kisah pada penghujung hari ini.

Aku ingin berlama di sini. Di tempat pekerjaan ini. Sesuatu yang tidak pernah aku fikirkan untuk lakukannya sebelum ini. Hatiku lebih tenang dalam kesibukan ini. Namun pilihan itu bukan di tanganku. Aku harus pulang. Pulang pada se
gala kekosongan yang sedia menanti.

Lalu aku memaksa diri memandu pulang dalam fikir yang melayang entah ke mana. Semakin hampir ke tempat yang ku tuju, semakin kekosongan memenuhi segenap ruang. Seketika.. aku benar-benar kehilangan arah. Ingin kuleraikan segala dalam titis yang luruh namun kebingungan semakin erat berdampingan.

Ya Allah.. bawalah hamba-Mu ini ke mana saja di bumi-Mu yang maha luas ini.. asalkan saja aku tidak perlu terus sendirian mengatur langkah. Aku pasrah.. dan kuredha. Hanya kasih-Mu yang kumiliki.

Sunday, March 6, 2011

~ Sandar yang PaTaH ~

Telah acapkali aku menyandar percaya pada yang dipanggil teman. Namun tiap kali itulah percaya itu menjadi lebur tak bernisan. Persahabatan itu menjadi perkuburan kaku tanpa sempat ditalkinkan.

Mungkin aku terlalu menggantung harap. Menyerah segala percaya dan beranggapan hanya dia teman yang aku punya. Sedang dia masih punya teman yang lain dan aku hanyalah antara yang singgah dalam hidupnya.


Mungkin juga kerana itulah.. apabila olah membuat onar dalam hubungan kami.. dia masih punya ruang lain untuk berkongsi cerita dan tawa. Dan aku.. hanya ada diriku.

Pernah aku mengintai-intai nombor-nombor yang masih dalam simpananku, untuk berkongsi sedikit cerita lama sambil meleraikan pintalan rindu.. mungkin. Namun segalanya hampa. Hanya nombor yang tertera.. hanya nombor.

Ternyata tanpa sedar aku melepaskan segala ikatan persahabatan yang pernah kumiliki hanya kerana aku percaya dan yakin.. bahu yang kusandarkan duka dan tawa selama ini tidak akan pernah meninggalkan aku. Benarkah...?

Kugenggam kejap telahanku agar tidak terlepaskan kerana aku tahu.. aku tidak punya kekuatan itu kalau benar saat itu tiba. Ya, kalau pun benar.. aku amat-amat berharap dan berdoa agar apabila tiba saat itu aku telah punya kekuatan untuk menyandarkan segala rasa pada bahuku sendiri. Amat-amat berharap....


Sunday, February 20, 2011

~ Mencuri RuAnG ~



Pulang dari tempat pekerjaan, terus sahaja dengan perancangan asal untuk menonton wayang. Moga waktu santai itu mampu memberi sedikit tenang tatkala rasa begitu menghimpit dengan urusan yang tak pernah usai. Tekanan demi tekanan yang seakan tidak akan pernah mahu berhenti, sudah cukup untuk semakin melunturkan seluruh jiwa.

Memilih genre seram bercampur komedi benar-benar menghilangkan segala yang berselirat dalam minda. Pertama kali menjerit tanpa sedar kerana melayan rasa terkejut yang tidak tersangka diselangi dengan ketawa yang tidak mampu ditahan-tahan lagi.. benar-benar melepaskan segalanya. Aku jadi lupa seketika pada segala yang menyesak dada.

Juga menonton filem ini membuatkan aku inginkannya lagi.. pada rasa yang aku tinggalkan setelah melangkah keluar dari tempat itu.. :)

Monday, February 14, 2011

~ Tazkiyatun Nafs1 -Jenis Hati- PUISI 2010 ~


Ya Allah..
kurniakanlah hati ini
agar erat menggenggam kasihMu
dengan cinta yang mendalam
dengan rindu yang tak bertepi
agar takkan sesekali berpaling
dari jalanMu yang satu
pada kasihMu Yang Maha Agung..

Friday, February 4, 2011

~ RaPuH... ~


Hari ini.. kebisuan yang telah lama aku diamkan akhirnya pecah di dada. Kusut yang bersimpul di jiwa, luruh dan tangis di hati. Meskipun mata ini tidak berkaca, namun tusukannya tepat mengenai seluruh raga. Aku terasa benar-benar keseorangan berselimutkan keriuhan yang berdendang di sekelilingku.

Tuhan.. payungkanlah aku dengan kekuatan agar aku tidak lemas dan tenggelam dalam ujian-Mu. Pandulah aku dengan nur-Mu agar aku tidak tersasar dalam terang. Sesungguhnya saat ini aku terasa amat rapuh.. sehinggakan sehembus nafas pun mungkin saja mampu membuatkan aku jatuh tersungkur...

Thursday, January 27, 2011

~ Tinta KaTa II ~

Hidup ini sering memberikan kita pilihan.

Namun adakalanya kita sering terlepas pandang,

lalu berpaling menghulurkan tangan

untuk menggenggam pilihan

yang bukan

milik

kita.


Wednesday, January 19, 2011

Sunday, January 9, 2011

~ Catatan PerTama.. 2011 ~

Telah lama tidak melakar tinta di sini. Terlalu banyak kekangan menyebabkan soal diri perlu diketepikan dahulu buat sementara waktu. Rasa.. minta bicara, namun galas tanggungjawab perlu diletakkan di tempat yang paling atas agar amanah tidak titis di pertengahan.

Lalu detik awal 2011 kubiarkan berlalu begitu sahaja sebagaimana penghujung detik-detik terakhir tahun lalu berlalu dalam sun
yi yang tidak berhujung. Aku kembali mencari warna diri dan mengintai ruang untuk sedaya mengumpul kekuatan agar tahun ini memberikan lebih makna.

Tuhan.. berikan aku kurniaMu agar bahagia itu mendekat..
agar aku tidak lagi menggantung harap pada dahan yang rapuh..

agar bahu yang kusandarkan duka tidak lagi menikam jiwaku dalam diam...


..amiin..