~ Tuhanku, permudahkanlah segala urusanku. Limpahi daku dengan rahmat dan keredhaanMu. Berikanlah kekuatan untukku menempuh segala ujian daripadaMu melalui kesabaran yang tiada terbatas. Tetapkanlah imanku hanya pada jalanMU.. di dunia dan di akhirat.. amiin.. ~

Saturday, April 1, 2017

Saat Hati Dijentik..


Membaca coretan seorang teman.. tiba-tiba hati dijentik pilu. Tanpa sedar air mata mengalir tanpa sempat diseka lagi. Hati cukup mudah tersentuh membaca bait-baitnya. 

Lalu merenung di mana letak diri dalam laluan masa yang terlalu pantas berlari. Terasa aturan langkah itu terlalu perlahan dan diri telah jauh ditinggalkan. Setelah sepuluh tahun kembara di sini sendirian, seakan terkurung dalam perangkap masa. Rutin yang sama cuma penatnya berbeza. Tapi sampai bila...? Hati tak punya jawapannya.

Hari ini.. mungkin telah lama.. saat hati ini dijentik segalanya tampak berbeza dan hati ini merasainya.Pulang ke sana.. tiada lagi hingar ria seperti dulu. Tiada lagi leteran, bebelan. Semuanya telah dewasa dengan hidup masing-masing. Punya amanah yang perlu dikendong dan tanggungjawab yang perlu digalas. Terkadang rumah itu jadi terlalu sunyi. Kesunyian yang menggamit rindu pada suasana hingar dan riuh yang membingit.

Saat hati dijentik rindu
masa pantas berlari
sedang aku masih mengatur langkah
cuba memahami erti dewasa.

Saat hati dijentik pilu
masa berlalu seakan terhenti
sedang aku masih di sini
menghitung sunyi menganyam rindu
pada hingar dan riuh 
yang dulunya sering bertamu
kini berganti sepi menghias ruang.

~ Qasih ~
 

Wednesday, February 15, 2017

Kesabaran Yang Teruji...

 

Hari ini.. kesabaran ini benar-benar teruji. Setelah sedekad menggalas amanah dan tanggungjawab ini.. terasa seakan-akan usaha sedekad itu menemui jalan buntu. Pengakhiran yang menemui puncak kegagalan. 

Cerita sedekad lalu.. tiap kali kejayaan itu mereka raih... senyuman yang terpamer, gelak tawa.. membuatkan aku benar-benar yakin jalan yang kupilih ini tidak pernah salah. Namun hari ini.. ternyata kesabaran itu kembali mempersoalkan keyakinan yang telah lama kudakap erat. 

Benarkah kegagalanlah yang mendepaniku kini? Akukah yang telah gagal atau sikap keibubapaan merekalah yang telah melenyapkan nilai hormat dalam diri anak-anak itu? Mereka ibarat kain putih. Namun sayang... corak yang dipalitkan adalah warna-warna hitam dan kelam seolah-olah begitulah jiwa dan hati mereka.

Tuhan...
kurniakan aku kesabaran itu
agar tetap kuberdiri
menggenggam keyakinan
dan percaya diri
agar
jalan yang kupilih ini
bukan taburan kaca 
yang melukakan
namun wangian kasturi
yang membahagiakan. 

~ Qasih ~ 

Sunday, February 12, 2017

Assalamualaikum... Hati.. Jiwa..

 

Assalamualaikum.. Hati
benar... lama kita tidak bicara
mungkin saja engkau membisu
dengan rajuk yang panjang.

Assalamualaikum.. Jiwa
maaf... kerana meninggalkanmu tanpa pamitan
mungkin saja kini engkau semakin dingin
tenggelam dalam rasa yang tak tersentuh.

Assalamualaikum.. Hati.. Jiwa
izinkan aku menyentuh kembali
nuranimu yang paling dalam
agar kembali dapat kukenal
siapa aku yang telah hilang.

Assalamualaikum..
Hati
Jiwa
izinkan aku kembali
menjadi tetamu kalian.

~ Qasih ~