~ Tuhanku, permudahkanlah segala urusanku. Limpahi daku dengan rahmat dan keredhaanMu. Berikanlah kekuatan untukku menempuh segala ujian daripadaMu melalui kesabaran yang tiada terbatas. Tetapkanlah imanku hanya pada jalanMU.. di dunia dan di akhirat.. amiin.. ~

Thursday, April 1, 2021

Antara Lelah Hari & Detik Yang Dirai



Kita sering merangka masa depan tanpa peduli tentang masa sekarang. Sedangkan masa depan terbina hari ini. 

Kita juga sulit untuk melupakan hari semalam hingga mengabaikan masa kini. Sedangkan hari ini adalah bayang-bayang semalam. Takkan terhapus walau esok berganti hari.
 
Harapan pula adalah seperti cahaya mentari pagi. Kita tahu sinar itu akan hilang di penghujung hari. 
 
Namun kita masih menunggunya tanpa jemu hingga terlupa jeda antaranya adalah segalanya tentang hidup ini yang tersimpan dalam senafas hayat.
 
Kita tenggelam antara lelah hari dan detik-detik yang dirai. 
 
Tika hari semakin hampir menutup tirainya, kita pun tiba-tiba tersedar. Banyak rupanya yang telah kita lepaskan semata-mata untuk menjadikan masa depan suatu realiti.
 
Saat cahaya mentari telah pun berlabuh di kaki langit.. kita hanya mengumpul lelah yang tak pernah habis. 
 
Namun dalam lelah itu kita telah kehilangan detik-detik yang seharusnya kita rai untuk mengisi lipatan kenang. 
 
Kini, lipatan itu kosong dan kita kembali mengharapkan esok masih ada untuk menampal carik ingatan yang kita tinggalkan. 
 
Esoknya seperti selalu, kita masih terlupa dan terus terlupa...
 
...

~ Az Aziz ~
 

Sunday, March 21, 2021

Kau Yang Bernama Puisi


 

Engkau kutemui dalam malar sunyi
Sebuah kehadiran memaknai ribuan kisah
Bagai air yang melimpahi kolam rasa.

Engkau adalah diksi-diksi terindah
Bertamu di minda sang pujangga
Dari cantuman aksara.

Engkaulah kata-kata yang menari-nari
Dari hujung pena menyusup ke rona jiwa
Menyantuni manusiawi dengan kias bicara.

...

~ Selamat Hari Puisi Sedunia ~

...

Az Aziz


Saturday, March 13, 2021

Dan Aku Memilih Jebat


 Aku memilih Jebat 
bukan kerana setia kawannya
jauh sekali menjunjung durhakanya.


Kupilih dia kerana celik akalnya
melihat - membaca hakikat
melangkaui masa dan juga zaman.


Jebat melihat
setia itu tiada bermata
menjemput sesal ke hujung renta
adil itu bergalang khianat
maka kebenaran kian tenat.


Jebat bertingkah
bukan niat menghambur amarah
tiada mahu bermandi darah
hanya pinta ditunjuk arah
agar sejarah tak lagi merah.


Dan aku
tetap memilih Jebat
bukan durhakanya kujunjung julang
tapi semangatnya yang tak gentar berjuang
biarpun tegaknya hanya seorang
namun rebahnya tak bererti kecundang.

...

~ Az Aziz ~

Sunday, March 7, 2021

Cerita Senja

Dia membungkus asa
Dalam kantung senja
Esok pasti diloloskan kembali
Biarkan jingga di kaki fajar
Membawanya ke dada hari
Moga berpulang senja esoknya
Bersama sepinggan rezeki.

...

FB: 06032021

...

 

 ~ Az Aziz ~

Saturday, February 27, 2021

Bukan Salah Takdir


Hidup adalah tentang pilihan dari saat mata dibuka hingga ke penghujung hari. 
 
Kita memilih untuk meletakkan noktahnya semahu hati. 
 
Usah dipersalahkan takdir kalau senja hari ini tidak seindah semalam.
 
Mungkin yang perlu dilakukan adalah dengan melihatnya dari sudut yang berbeza.
 
Hidup ini tidak kejam. Cuma hati kita yang sering tidak endah untuk mengaku khilaf sendiri. 
 
Lebih senang meletakkan salah pada bahu yang lain agar galas itu tidak lagi membebankan hati dan jiwa. Tapi sampai bila?
 
 
~ Az Aziz ~

Akrab



Dinding-dinding itu
setianya tiada berbahagi
menyimpan diam penuh akur
cerita-cerita kita
tentang air mata
berselang tawa
atau pedih yang lirih
tetaplah ia sembunyikan segala
penuh setia.


Namun hari ini
seperti kita yang terhubung
hanya pada kenangan
telah jua dinding-dinding itu
kehilangan jiwanya.

...
Kuala Lumpur
27022021
... 

 ~ Az Aziz ~

Thursday, February 25, 2021

Kita dan Waktu


 
Waktu tidak pernah
melukis wajah cemburu
cuma kita yang sering terlupa
menyusun atur rentak hidup.

Waktu tidak berlari
berjalan atau mengengsot
cuma kita yang lelah mengejar mimpi.

Berhentilah menjalin ilusi
mungkin inilah waktunya
berlapang dada bersama mentari.

Untuk sekali lagi
tidak pernah terlewat
berada di garis mula
dan terus kembali berlari.

...
Kuala Lumpur
FB: 16022021
...

~ Az Aziz ~

Wednesday, February 24, 2021

Yang Kau Tak Miliki


Simpati itu
kau tak punya
kerna matamu
hanya memandang
sempurna itu
milikmu
abadi.

 

~ Az Aziz ~

Tuesday, February 23, 2021

Apa Yang Kau Banggakan?

Tak perlu kau canangkan
dirimu sehebat sarjana
jua tak perlu kupertahankan
semampu mana aku pada matamu.

Kita - nilainya bukan pada gah diperkata
telusnya belum tentu tembus ke dasar
lalu untuk apa bangga yang kau dabikkan?

Sempurna bukan pada matamu
lalu jaminan apa yang kau persembah
cela itu tak pernah kau damping.

Kita - seindah anugerah
yang ingin kau pertikai
adalah sesempurna kejadian
unik yang tiada tara bandingnya.

Lalu masihkah ingin kau mendongak?
mengatakan kau lebih tinggi
sedang dudukmu jua
meminjam lantai milik Tuhan.


 
~ Az Aziz ~

Tika


 

Tika hujan menyapa alam
Mentari pun sembunyi malu
Biarkan hujan bersapa dahulu.

Tika hujan berlalu pergi
Mentari tersenyum seribu erti
Menggamit pelangi berkongsi hari.

Tika hujan dan pelangi menjadi satu
Hati pun tiba-tiba berbunga rindu.
...
FB: 22 Feb. 2021

...

~ Az Aziz ~