~ Tuhanku, permudahkanlah segala urusanku. Limpahi daku dengan rahmat dan keredhaanMu. Berikanlah kekuatan untukku menempuh segala ujian daripadaMu melalui kesabaran yang tiada terbatas. Tetapkanlah imanku hanya pada jalanMU.. di dunia dan di akhirat.. amiin.. ~

Friday, December 12, 2008

Bening Fajar Idul Adha

sekian lama aku menjadi anak rantau yang berkelana di tempat orang tidak memungkinkan aku untuk melupai tempat mulanya aku mengenal dunia.. tempat di mana aku belajar memahami erti ikatan kekeluargaan juga kasih sayang yang sebenarnya terlalu aneh untuk ditafsirkan.

lalu.. setelah sekian lama berkelana mencari harga diri.. akhirnya dalam bening fajar idul adha.. aku kembali membawa seberkas ingatan.. aku kembali mencari cantuman-cantuman memori yang kian hilang. aku yang terlalu dingin untuk menumpahkan walau setitis air mata dulunya.. kini mutiara itu begitu senang bergenang di birai mata. atau telah terlalu murahkah nilai air mata itu kini? atau telah tewaskah seorang aku dalam perjalanan masa dan usia?

ku cuba hitung lewat hari semalam dan keterbatasan hari ini.. akhirnya aku menjadi lelah sendiri mencuba jalinkan perjalanan hidupku yang terlalu banyak onak dan duri. namun dalam keterbatasan itu kupanjatkan syukurku pada-Nya yang tidak pernah meninggalkan aku jauh daripada kasih sayang-Nya. rupanya aku tidak sendiri dalam mamai.. aku tidak bisu dalam kesenyapan.

biarpun banyak likunya yang harus kulalui untuk berada di tempatku sekarang.. aku akur dengan ketentuan-Nya. sesungguhnya kita cuma mampu merancang namun perancangan Allah lebih sempurna melebihi segala-galanya.

saat jemari ini membelek satu persatu potret yang pernah singgah dan menyentuh hidupku.. hati ini berbicara..

“Ya Allah.. sesungguhnya Engkau telah kurniakan mereka laluan yang amat mudah. namun aku bersyukur walaupun perjalanan hidupku tidak semudah mereka.”

6 comments:

Sifu Mirza said...

salam qasih...

sebagaimana cermatnya guguran embun dari dedaun...
begitulah juga sempurnanya kejadian insani...

setiap perjalanan itu telah ditakdirkan Esa...
namun kita punya upaya untuk mengubahnya...

sebagaimana Esa berbicara setiap saat dan ketika...
begitulah juga kita dengan langkah dan doa...

Amal @ PriaPrai @ Chulan Chin said...

salam dik qasih..
1. catatanmu, myentuh nurani ..
2. stiap insan mgecap nikmat & kelat pgalaman yg brbeza - smuanya punya hikmah. yakinilah.
3. juga, yakinilah bhwa rahmat & ksh syg Allah tetap ada bg stiap hamba-Nya yg sabar & redha dgn tiap suratn takdir..
4. air mata yg mnitis bukan nilai murahnya harga, tp itu adalh nikmat yg tluah oleh manisnya kesan muhasabah..
5. melalui coretanmu, abg yakin- dik qasih sorg yg tabah & tegar mhadapi sgla ranjau khidupn.

*doa buatmu- smga Allah SWT sentiasa memelihara & memayungi hidupmu. amiin.

Qasih said...

salam sifu..
benarlah.. sesungguhnya segala yang tersurat dan tersirat itu telah tertulis hikmahnya yang amat bernilai.. Alhamdulillah...


salam buat abg amal..
semoga ketabahan yang dikurniakan-Nya ini tidak mudah luntur dek masa dan badai ujian.. InsyaAllah..

ryann said...

sama dengan bang amal - catatan qasih selalu menyentuh nurani

naz ilyn said...

Salam kenal...

biar mutiara jernih itu berderai
ketika melalui kau tabah
tika mengingati kau pasrah
jalanan onak berliku kau tempuh
semua itu tak kau endah
sekarang kau di sini
dengan teguh kau berdiri
kasihNya jua kau gagahi
moga kau diberkati.

Qasih said...

ryann..
catatan ryann pun apa kurangnya. Qasih suka baca :)


naz ilyn..
terima kasih untuk bait-bait yang indah dan cukup bermakna buat diri Qasih. semoga ukhuwah ini berpanjangan.